Tokyo Tempat Terbaik untuk Dikunjungi Di Jepang

Tokyo Tempat Terbaik untuk Dikunjungi Di Jepang – Kota metropolitan ini adalah pesta untuk indra. Lingkungan seperti Ginza dan Akihabara ramai dengan lampu yang berkedip-kedip dan tempat belanja yang lebih besar dari kehidupan, sementara Kuil Meiji dan Istana Kekaisaran memberi Anda gambaran tentang masa lalu bertingkat Jepang. Ada juga sejumlah ruang hijau seperti Taman Nasional Shinjuku Gyoen, yang berfungsi sebagai tempat untuk melarikan diri dari hutan beton yang kacau. Terlebih lagi, Tokyo secara teratur dianggap sebagai kota pecinta kuliner teratas sebagian berkat restoran berbintang Michelin yang berlimpah (terbanyak yang akan Anda temukan di kota mana pun di dunia), jadi datanglah lapar.

Tokyo Tempat Terbaik untuk Dikunjungi Di Jepang

Mengapa Pergi Ke Tokyo

japanorama.com – “Animasi” mungkin adalah kata terbaik untuk menggambarkan Tokyo. Tergila-gila dengan anime -nya , kota besar Jepang ini terus-menerus ramai dengan pergerakan – kaki-kaki menginjak trotoar, mobil-mobil meluncur di sepanjang jalan, kereta bawah tanah bersenandung di bawah tanah, kapal-kapal melaju masuk dan keluar. Namun lampu terang dan tanda-tanda keras meminta Anda untuk berhenti sejenak, untuk menghentikan gerakan Anda hanya untuk satu detik untuk berdoa (oops, maksud kami membayar ) di altar konsumerisme. Ini adalah kota yang memberi makan pada gerakan dan kemajuan.

Namun ketika Anda ingin singgah di Tokyo, kota ini pasti akan membuat Anda betah berlama-lama. Penduduk lokal yang paham teknologi dapat melewati monumen dan taman kota setiap hari (kecuali selama musim bunga sakura ketika semua orang membanjiri ruang hijau), tetapi, kami jamin, museum dan situs bersejarahnya berkelas dunia. Di sini, ada foto untuk diambil, sushi untuk dimakan dan banyak belanja yang harus dilakukan. Jadi tunggu apa lagi? Anda lebih baik bergerak.

Kiat Perjalanan Tokyo

Bulan Terbaik untuk Dikunjungi

Waktu terbaik untuk mengunjungi Tokyo adalah antara Maret dan April serta September dan November. Musim gugur mengantar dedaunan berwarna-warni dan suhu yang nyaman. Musim semi membawa banyak hal yang sama, tetapi alih-alih warna musim gugur yang semarak, dedaunan yang akan Anda lihat di sini adalah pohon sakura yang mekar penuh. Musim panas, di sisi lain, adalah musim puncak turis, yang akan segera Anda lihat dari antrean panjang di museum dan pengendara kereta bawah tanah yang bingung. Jika Anda bisa, hindari waktu ini dalam setahun; Anda akan menghadapi panas yang menyengat, kelembapan, dan tarif kamar yang tinggi. Di sisi ekstrem yang berlawanan, cuaca musim dingin sangat dingin tetapi masih dapat dikendalikan; namun, Anda tidak akan dapat merasakan potensi penuh dari taman-taman Tokyo pada musim ini.

Cara Menghemat Uang di Tokyo

Kunjungi atraksi gratis  Berikut daftar untuk Anda mulai: Pasar Tsukiji, Kuil Meiji , Istana Kekaisaran , Kuil Sensoji  dan Kantor Pemerintah Metropolitan Tokyo . Dan itu belum termasuk banyak lingkungan dan taman yang harus dikunjungi di Tokyo.

Beli barang antik Dan dengan “vintage”, yang kami maksud adalah pakaian yang tiba di toko sebulan yang lalu dan telah didaur ulang ke toko barang bekas. Busana Tokyo hanya bertahan sesaat, jadi jangan coba-coba mengikutinya. Membeli barang antik akan membuat Anda terlihat “klasik” di Jepang dan mutakhir di Amerika.

Baca Juga : Todai-ji / Kota Nara Wisata Paling Populer di Jepang

Makan makanan Jepang Yang satu ini mungkin tampak jelas, tapi kita perlu menyebutkannya lagi. Bersantap di restoran bergaya Barat akan menghemat anggaran Anda, jadi makanlah sashimi dan ramen yang lezat di tempat lokal.

Apa yang perlu Anda ketahui

Bawa uang tunai

Meskipun banyak tempat belanja dan makan, bisnis di Tokyo, terutama tempat-tempat terpencil, tidak selalu menerima kartu. Bawalah uang tunai agar tidak sering ke ATM. Tetapi ketika Anda mencari ATM, pergilah ke kantor pos atau 7-Eleven atau Citibank, yang menerima kartu asing. ATM di tempat lain sering tidak menerima kartu asing bahkan jika mereka mengatakan “VISA” atau “AMEX” pada mereka.

Hindari jam sibuk di kereta bawah tanah

Dengan jutaan dalam perjalanan mereka untuk bekerja, itu adalah jaminan bahwa Anda akan diisi seperti ikan sarden ke kereta. Secara harfiah. Ada pekerja kereta bawah tanah yang satu-satunya pekerjaan adalah secara fisik mendorong orang lebih jauh ke dalam mobil yang penuh sesak jika mereka menghalangi pintu agar tidak bisa ditutup.

Ini bukan jenis sushi yang akan Anda temukan di rumah

Seharusnya tidak mengherankan bahwa Anda tidak akan menemukan roti gulung California di sini. Sebagian besar roti gulung di AS adalah sushi versi Amerika. Di sini kebanyakan sushi adalah berbagai potongan ikan yang diletakkan di atas nasi (dan hanya itu).

Bahasa Inggris tidak lazim seperti yang Anda kira

Wisatawan melaporkan bahwa museum populer dan beberapa restoran yang mereka kunjungi tidak memiliki terjemahan bahasa Inggris. Sebagian besar penduduk Tokyo berbicara bahasa Inggris, terutama di hotel, stasiun transit, dan atraksi populer , tetapi bersabarlah saat mendekati penduduk setempat di jalan karena beberapa mungkin tidak memahami Anda.

Budaya & Bea Cukai

Budaya Jepang di Tokyo adalah tentang perpaduan antara yang lama dan yang baru. Kuil-kuil berusia berabad-abad bersinggungan dengan gedung pencakar langit modern dan sementara konsumerisme berjalan liar di jalanan, warga diharapkan untuk mempertahankan kode etik yang kaku, bahkan secara pribadi. Sebagian besar pelancong mungkin pernah mendengar tentang tradisi membungkuk sebagai salam. Sangat mudah untuk kewalahan dengan aturan, tetapi sebagai orang barat, Anda tidak diharapkan menjadi fasih. Kemiringan rendah kepala Anda akan cukup dalam situasi sosial. Dan jika orang Jepang mengulurkan tangan untuk berjabat tangan, anggap itu sebagai tanda bahwa Anda tidak perlu membungkuk.

Bahasa Jepang adalah bahasa lisan di Jepang. Sebagian besar penduduk Tokyo berbicara bahasa Inggris, terutama di hotel, stasiun transit, dan atraksi populer, tetapi bersabarlah saat mendekati penduduk setempat di jalan karena beberapa mungkin tidak langsung memahami Anda. Jika Anda diundang ke rumah Jepang atau memasuki akomodasi atau restoran yang lebih tradisional, Anda harus melepas sepatu Anda. Jika Anda tidak yakin apakah Anda harus melepas sepatu atau tidak, carilah rak sepatu saat masuk. Jika ada, itu isyarat Anda.

Dan jika Anda bisa, bawalah hadiah dari negara asal Anda. Meskipun itu mungkin lebih sulit jika Anda diundang ke rumah Jepang tanpa sepengetahuan sebelumnya sebelum perjalanan Anda, penting untuk mengetahui bahwa pemberian hadiah memainkan peran penting dalam membangun hubungan di Jepang. Jika Anda tidak dapat menawarkan sesuatu dari rumah, datang dengan sesuatu dari negara tuan rumah Anda (pastikan itu dibungkus) akan tetap diterima dengan hangat. Pastikan untuk menawarkan dengan kedua tangan dan jika Anda diberi hadiah, terimalah dengan kedua tangan. Tapi jangan dibuka di depan tuan rumah.

Jepang menggunakan Yen, dan kartu kredit utama diterima di sebagian besar perusahaan di Tokyo. Karena nilai tukar yen ke dolar AS berfluktuasi, pastikan untuk memeriksa nilai tukar saat ini sebelum Anda pergi. Namun, pastikan untuk memiliki uang tunai jika Anda ingin menjelajah ke tujuan yang tidak biasa, yang tidak selalu menerima kartu. Penting untuk diketahui bahwa sebagian besar ATM Jepang menerima kartu Jepang, meskipun penyedia Anda terdaftar di ATM-nya. Pengunjung akan menemukan ATM yang kompatibel dengan kartu asing mereka di kantor pos, 7-Eleven’s atau Citibanks.

Orang Amerika akan senang mengetahui bahwa memberi tip bukanlah praktik umum di sini. Sedemikian rupa sehingga bahkan jika Anda memberi tip sedikit saja, Anda akan membingungkan server Anda sampai pada titik di mana mereka akan mencoba memberikan uang kembali kepada Anda. Dan jika Anda berada di restoran yang menyajikan mie atau hidangan berbahan dasar kaldu, Anda mungkin akan mendengar paduan suara pelanggan menyeruput, yang dianggap sopan dan dianggap sebagai tanda bahwa Anda menikmati makanan Anda. Hal lain yang perlu diingat: Pastikan sumpit Anda tidak pernah dibiarkan tegak dalam mangkuk dan hindari memainkannya karena dianggap menyinggung. Dan jika mi panasnya membuat hidung Anda sedikit berair, hindari meniupnya di depan umum. Ketika orang Jepang sakit, mereka diharapkan menunggu untuk meniup hidung mereka di tempat pribadi.

Makan apa ya

Jika Anda mempertimbangkan jumlah besar restoran Tokyo (lebih dari 160.000) dikombinasikan dengan jumlah penghargaan kuliner bergengsi yang diadakan kota ini (memiliki restoran berbintang Michelin paling banyak di dunia), mudah untuk melihat mengapa Tokyo dianggap baik oleh koki maupun kritikus kuliner menjadi ibu kota pecinta kuliner dunia. Tetapi angka bukanlah cerminan akurat dari apa yang membuat tempat makan Tokyo begitu penting. Para ahli mengatakan kualitas bahan-bahan lokal negara itu, undang-undang impor yang lemah (barang-barang didatangkan dari Eropa setiap hari), dedikasi yang luar biasa terhadap tradisi kuliner (baik untuk makanan Jepang maupun masakan global lainnya) dan bakat untuk konsistensi hanyalah beberapa di antaranya. alasan Tokyo telah mengumpulkan begitu banyak gelar kuliner terkemuka.

Cara lain di mana pemandangan makanan Tokyo menonjol adalah banyaknya koki yang berspesialisasi hanya dalam satu hidangan dan menghabiskan hidup mereka untuk menyempurnakannya. Ini juga disebut sebagai shokunin , atau pengrajin yang mendedikasikan diri untuk mengejar penguasaan keahlian mereka. Jiro Ono adalah salah satunya. Koki dan pemilik Sukiyabashi Jiro – restoran sushi bintang tiga Michelin, dan fokus dari film dokumenter “Jiro Dreams of Sushi” – Ono telah membuat sushi sejak ia berusia 9 tahun. Ada restoran di seluruh Tokyo dengan koki yang mengkhususkan diri dalam ramen, tempura, yakitori dan banyak favorit lokal lainnya. Untuk mendapatkan pengalaman bersantap Tokyo yang klasik, carilah restoran mikro yang hanya memiliki sekitar 10 kursi atau meja (atau kurang).

Penting untuk diingat bahwa sushi di sini sangat berbeda dari yang Anda temukan di rumah. Di sini, sushi, atau sushi nigiri, hanya menyajikan potongan ikan yang diletakkan di atas nasi. Anda juga akan menemukan sushi yang digulung secara tradisional dengan rumput laut, tetapi tanpa tambahan tambahan selain cuka dan wasabi.

Selain sushi, rencanakan untuk menyantap ramen, tempura, mi udon, miso, dan mi soba – mi soba tradisional yang berasal dari zaman Edo. Anda juga ingin mencicipi sakitori, atau sate ayam bakar arang, serta unagi , atau belut yang dipanggang, dikukus, dibumbui, lalu dipanggang. Jika Anda menginginkan sesuatu yang lebih formal, manjakan diri Anda dengan kaiseki , makan malam multi-menu dari piring kecil musiman. Apa pun yang Anda makan, pastikan untuk memadukannya dengan bir. Jepang adalah konsumen bir terbesar ketujuh di dunia. Produsen domestik terbesar di negara ini adalah Asahi, Kirin dan Sapporo. Dan untuk hidangan penutup, carilah apa pun yang beraroma matcha.

Keamanan

Untuk kota besar, Tokyo cukup aman. Tingkat kejahatan rendah dan tidak ada banyak reputasi untuk pencopetan (dibandingkan dengan Eropa). Sebenarnya, Jepang secara keseluruhan dianggap sebagai salah satu negara teraman di dunia. Namun, jika Anda berencana untuk pergi keluar, tetap waspada setiap saat dan selektif di mana Anda memilih untuk berpesta. Shinjuku, khususnya distrik lampu merah Kabukicho, telah menyaksikan bagian yang adil dari aktivitas kumuh dan kejahatan. Departemen Luar Negeri melaporkan bahwa pencurian dan penyerangan telah terjadi di sini, serta di lingkungan Roppongi (komunitas ekspat) dan Ikebukuro. Bahkan jika Anda menghindari area ini, Departemen Luar Negeri tetap merekomendasikan untuk tetap waspada saat berpesta di mana saja di Tokyo. Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi situs web Departemen Luar Negeri .

Berkeliling Tokyo

Cara terbaik untuk berkeliling Tokyo adalah dengan kereta bawah tanah. Jaringan yang luas dan efisien ini akan membawa Anda ke mana saja di kota secepat mungkin. Kereta bawah tanah juga menghubungkan ke dua bandara utama Tokyo – Bandara Internasional Narita (NRT) dan Bandara Haneda (HND). Sistem bus bahkan lebih meresap daripada kereta bawah tanah; namun, hal itu dapat menyebabkan penundaan lalu lintas dan biasanya membingungkan wisatawan yang tidak tahu bahasa Jepang. Kota ini terlalu besar untuk dijelajahi dengan berjalan kaki, tetapi Anda harus berjalan-jalan di lingkungan masing-masing untuk menikmati hiruk pikuk Tokyo. Naik taksi bisa mahal, tetapi akan diperlukan ketika kereta bawah tanah tutup larut malam dan dini hari. Dan jika Anda tidak ingin datang di tengah hiruk pikuk Tokyo, kota ini memiliki Uber .

About the author