Panduan Berwisata Ke Mega Istana Kekaisaran Tokyo

Panduan Berwisata Ke Mega Istana Kekaisaran Tokyo – Pada kesempatan kali ini kami akan membahas tentang panduan jika kita ingin berwisata ke Istana Kekaisaran Tokyo di Jepang, Simak pembahasan kami di bawah ini.

japanorama – Hanya sepuluh menit dari Stasiun Tokyo terdapat Istana Kekaisaran Tokyo, banyak taman dan galeri, dengan tur berpemandu dan reruntuhan kastil.

Seperti pulau peristirahatan, Istana Kekaisaran Tokyo dikelilingi oleh taman dan kebun yang menawarkan liburan dari jalan-jalan kota yang sibuk.

Mengelilingi rumah Kaisar, pekarangannya dirawat dengan susah payah dan merupakan salah satu tujuan utama bagi pengunjung ibu kota.

Meliputi 1,3 mil persegi, lahannya mencakup tempat hanami (melihat bunga sakura), galeri seni, reruntuhan bersejarah, dan taman yang indah ditambah bagian pribadi yang disediakan untuk keluarga kerajaan, tentu saja.

Dulunya merupakan situs Kastil Edo, tanah tersebut sekarang termasuk yang paling bernilai tinggi di Jepang, dan dapat dicapai dengan berjalan kaki singkat dari Stasiun Tokyo.

Jika Anda berencana untuk berkunjung, ada tur terorganisir ke area dalam yang tersedia secara gratis,

serta hari-hari khusus ketika Anda dapat melihat Kaisar sendiri jadi baca terus dan pelajari semua yang perlu Anda ketahui tentang Istana Kekaisaran Tokyo dan harta karunnya. memegang!

Sejarah Istana Kekaisaran Tokyo

Halaman istana saat ini adalah situs Kastil Edo, dan sebelum itu, kediaman prajurit Edo Shigetsugu.

Tanah itu dekat dengan Hibiya, yang saat itu merupakan pantai, dan merupakan lokasi dataran tinggi yang kuat, diperkuat oleh parit.

Dibangun pada tahun 1457 oleh Ota Dokan, Kastil Edo (juga dikenal sebagai Kastil Chiyoda) merupakan lokasi penting dalam perkembangan Jepang.

Selama Pengepungan Edo, benteng itu diambil alih oleh klan Hojo, dan kemudian ditinggalkan selama Pengepungan Odawara pada tahun 1590.

Kastil ini kemudian menjadi basis Tokugawa Ieyasu dan Keshogunan Tokugawa dibentuk di sana, dengan kastil menjadi militer modal.

Baca Juga : Tempat-Tempat Wisata Yang Horor Yang Ada Di Jepang

Baca lebih lanjut tentang sejarah Tokyo. Jika Anda menginginkan lebih banyak lagi Tokyo era Edo, kunjungi sudut-sudut sekolah tua Tokyo atau taman hiburan yang tidak biasa di Jepang ini.

Setelah Restorasi Meiji menjadi Istana Kekaisaran, dengan Kaisar Meiji tinggal di sana sampai istana baru dibangun.

Sayangnya, seperti banyak bangunan Jepang kuno, hampir tidak ada yang tersisa dari kastil asli atau bangunan kuno saat ini setelah kebakaran, gempa bumi, dan kerusakan akibat perang tetapi beberapa area kecil masih bertahan.

Tenshudai adalah fondasi menara tertinggi di Jepang, dan dapat ditemukan di Taman Timur.

Halaman Dan Taman Istana Kekaisaran Tokyo

Meskipun halaman dalam dilarang untuk sebagian besar tahun, pengunjung masih dapat menjelajahi taman dan kebun secara gratis dan tanpa registrasi.

Area ini dibagi menjadi tiga bagian utama: Taman Timur, Taman Kitanomaru Koen, dan Taman Nasional Kokyo Gaien semuanya dikelilingi oleh jalur joging yang bagus bagi mereka yang ingin lebih dari sekadar berjalan-jalan.

Taman Timur

Dibuka untuk umum pada tahun 1968, Taman Timur terletak di lingkaran terdalam Kastil Edo: Honmaru dan Ninomaru.

Yang pertama adalah kompleks utama di mana para penguasa menghabiskan kehidupan sehari-hari mereka, yang terakhir adalah tempat pertemuan akan diadakan dengan tuan-tuan feodal yang berkunjung.

Kedua area ini digabungkan membentuk salah satu Taman Edo terakhir yang dilestarikan di Jepang, dan dipenuhi dengan bunga dan pohon musiman yang dirawat dengan hati-hati.

Honmaru adalah area halaman rumput yang luas dan Ninomaru adalah taman yang terawat, menciptakan ruang yang bagus untuk melarikan diri dari kota dan bersantai di alam yang sangat dibutuhkan.

Taman-taman ini juga berisi beberapa sisa Kastil Edo, termasuk dinding parit, gerbang masuk, dan beberapa pos jaga.

Di halaman area Honmaru, Anda dapat melihat fondasi megah (tenshudai) dari bekas menara kastil, yang pernah menjadi menara kastil tertinggi di Jepang.

Sayangnya, itu hanya bertahan selama 19 tahun, karena hancur dalam kebakaran pada tahun 1657 dan tidak pernah dibangun kembali.

Kiat Khusus: Jika Anda ingin mengetahui bunga mana yang sedang musim saat Anda mengunjungi taman Istana Kekaisaran Tokyo, lihat panduan bunga yang praktis (dan sangat lengkap) ini.

Jam Buka

East Gardens tutup pada hari Senin dan Jumat, serta dari 28 Desember – 3 Januari dan pada beberapa acara khusus.

Jika tidak, mereka buka dari jam 9 pagi sampai jam 4 sore, dengan jam diperpanjang sampai 16:30 antara tanggal 1 Maret dan 14 April, dan sampai jam 5 sore dari tanggal 15 April – 31 Agustus.

Entri terakhir adalah setengah jam sebelum tutup.

Masuknya gratis, tetapi Anda akan diberikan token masuk kecil untuk dikembalikan saat Anda pergi, sehingga mereka dapat melacak tamu sebelum tutup.

Akses: East Gardens mudah diakses dari Stasiun Otemachi. Cari Gerbang Otemon.

Taman Nasional Kokyo Gaien

Pertama kali dibuka untuk umum pada tahun 1949, Kokyo Gaien sebelumnya merupakan bagian dari halaman istana dan memiliki Jembatan Nijubashi.

Jembatan ini awalnya dibuat dengan kayu, dan kemudian level tambahan ditambahkan, menyebabkannya dijuluki “jembatan ganda.”

Daerah itu dulunya dikenal sebagai Nishinomarushita dan merupakan lokasi rumah para pelayan.

Selain Nijubashi yang terkenal, Anda dapat melihat Gerbang Sakuradamon, yang merupakan aset budaya, dan patung perunggu samurai Masashige Kusunoki.

Agak membingungkan, sebutan Taman Nasional Kokyo biasanya diperuntukkan bagi bagian taman di depan istana,

tetapi juga kadang-kadang digunakan untuk merujuk ke seluruh kompleks taman, termasuk taman, jadi ingatlah itu jika Anda bingung ( kami terjebak pada penggunaan taman khusus di sini).

Akses: Area ini paling baik diakses melalui Gerbang Sakuradamon (dekat Stasiun Sakuradamon). Karena ini adalah taman umum, aksesnya gratis dan tidak dibatasi.

Taman Kitanomaru

Sebuah oasis hijau yang nyata, Taman Kitanomaru pernah menjadi taman obat dan hampir seluruhnya dikelilingi oleh parit, memberikan nuansa pelarian yang nyata (selain dari semua orang lain).

Ada dua gerbang Edo asli di pintu masuk: Gerbang Shimizumon, yang membawa Anda ke kantor lingkungan Chiyoda, dan Gerbang Tayasumon, yang membawa Anda ke Stasiun Kudanshita, dan dibangun pada tahun 1685.

Taman ini dibuka untuk umum pada tahun 1969.

untuk memperingati ulang tahun ke-60 Kaisar Showa dan merupakan perpaduan bunga dan hutan sempurna untuk mendapatkan naungan di musim panas.

Anda dapat mengikuti jalur pejalan kaki Chidorigafuchi, yang mencakup bentangan sisi parit dengan bunga sakura di musim semi, tanpa risiko dilindas oleh para pelari.

Dari bulan April hingga November, Anda dapat menyewa perahu dayung di parit, yang sangat indah saat dikelilingi oleh bunga merah muda, dan juga menciptakan pemandangan yang sangat indah bagi para penonton.

Taman ini juga merupakan rumah bagi Museum Sains, Nippon Budokan, dan Museum Nasional Seni Modern, tetapi lebih banyak lagi di bawah ini!

Akses: Area ini paling baik diakses dari Stasiun East Gardens atau Takebashi, Kudanshita atau Hanzomon. Karena ini adalah taman umum, aksesnya gratis dan tidak dibatasi.

Tur Berpemandu Ke Istana Kekaisaran Tokyo

Jika Anda ingin lebih dekat dengan Istana Kekaisaran Tokyo, Anda dapat bergabung dengan salah satu tur berpemandu untuk mengakses beberapa area dalam.

Tur telah dilanjutkan setelah Covid hiatus (hore!) dan akan membawa Anda ke tempat-tempat khusus termasuk Fujimi-yagura (Gunung Fuji-view Keep) dan Hasuikebori (Lotus Parit),

serta menawarkan pemandangan tempat-tempat berharga seperti Jembatan Seimon Testubashi dan Gerbang Pertahanan Fujimitamon.

Anda juga akan cukup dekat dengan Istana Kekaisaran itu sendiri, dan dapat melihat tambahan yang lebih modern di halaman kerajaan.

Saat ini dikurangi untuk mengurangi risiko Covid-19, hanya 120 tamu yang diterima setiap hari (sebelumnya 500), dengan 70 ruang tersedia untuk pendaftaran pada hari (sebelumnya 300),

dengan rekomendasi untuk datang lebih awal jika memungkinkan meskipun dengan tidak ada pengunjung yang diizinkan saat ini, Anda mungkin akan dijamin mendapat tempat.

Tur berlangsung pada pukul 10.00 dan 13.30 dan dilakukan dalam bahasa Jepang dan Inggris, meskipun headset mungkin tersedia dalam beberapa bahasa lain.

Tur ini memakan waktu sekitar 75 menit dan mengunjungi 11 tempat berbeda mulai dari Gerbang Kikyomon, yang juga merupakan tempat Anda mendaftar.

Alternatif

Alih-alih tur, Anda dapat mengunduh aplikasi panduan audio Istana Kekaisaran gratis, jika Anda adalah tipe orang yang lebih suka berkeliaran.

Anda juga dapat menemukan tur berpemandu gratis ke istana dan pemandangan Tokyo lainnya.

Menyewa sepeda dan bersepeda di sekitar jalur khusus istana sepanjang 3 km yang buka pada hari Minggu juga merupakan ide yang menyenangkan.

Atraksi Bonus Di Istana Kekaisaran

Selain taman dan tur berpemandu, pelarian hijau adalah rumah bagi sejumlah atraksi tambahan yang layak dikunjungi sambil berjalan-jalan.

Ketiganya diposisikan di area utara taman di Taman Kitanomaru.

Museum Nasional Seni Modern, Tokyo

Rumah bagi banyak contoh seni modern Jepang dan internasional, museum ini adalah harta karun bagi pecinta seni modern.

Ada karya-karya luar biasa dalam koleksi permanen termasuk fotografi oleh Walker Evans, karya-karya abstrak oleh Willem de Kooning dan karya-karya Wassily Kandinsky.

Ada fokus pada efek seni Barat di kancah Jepang dan sebaliknya, dan seniman seperti Yayoi Kusama dan Ai Mitsu memiliki karya yang dipamerkan.

Museum ini juga merupakan rumah bagi Pusat Film Nasional Jepang, yang memiliki banyak koleksi, serta pemutaran rutin.

Jam buka: 10 pagi – 5 sore, 9 malam di akhir pekan | Tutup pada hari Senin | Akses gratis pada hari Minggu pertama setiap bulan, jika tidak, biaya masuknya adalah 500 untuk dewasa dan 250 untuk pelajar.

Nippon Budokan

Dibangun untuk menjadi tuan rumah turnamen judo Olimpiade 1964, Budokan adalah arena olahraga besar yang masih menjadi tuan rumah acara seni bela diri serta acara olahraga lainnya.

Kejuaraan nasional judo, kendo, aikido dan karate masih diadakan di sini setiap tahun dan dapat menjadi kesempatan besar untuk melihat olahraga tradisional beraksi.

Jika Anda menyukai olahraga Jepang, pastikan untuk membaca panduan kami untuk melihat sumo saat Anda berada di kota!

Itu juga telah menjadi tempat musik popular, pertunjukan musik pertama adalah The Beatles pada tahun 1966 dan sejak itu ratusan penampil telah naik ke panggung, termasuk Diana Ross, Prince, AKB48 dan Morning Musume.

Tempatnya masih populer dan merupakan tempat yang tepat untuk melihat acara saat Anda berada di area tersebut!

Pertimbangkan bahwa jika ada acara pada hari Anda berkunjung, Anda mungkin ingin menghindari Stasiun Kudanshita.

Museum Sains

Museum ini terutama untuk anak-anak dan orang dewasa, karena merupakan andalan pendidikan ramah keluarga yang telah menghibur kaum muda Tokyo sejak 1964.

Ini adalah sedikit museum “all-in-one” dan termasuk pajangan tentang teknologi komputer , transportasi, luar angkasa, masa depan, ilmu kehidupan, dan banyak lagi.

Museum sekarang hanya untuk reservasi dan ruang dapat dipesan secara online di sini dengan permintaan untuk membaca panduan mereka (semua dalam bahasa Jepang, tetapi krom yang baik dapat menerjemahkannya secara otomatis untuk Anda).

  • Jam buka: 09:30 – 16:50 (masuk terakhir pukul 16:00)
  • Rabu tutup (periksa di sini untuk pengecualian, pink ditutup)
  • Tiket masuknya adalah 880 untuk dewasa dan 400 – 500 untuk anak-anak, gratis untuk mereka yang berusia di bawah 3 tahun.

Tanggal Spesial Di Istana Kekaisaran Tokyo: Melihat Kaisar

Mereka mungkin sedikit, tetapi jaraknya tidak jauh: tiga hari masuk khusus untuk Istana Kekaisaran semuanya berlangsung di musim dingin, dari 1 Desember hingga 23 Februari.

Menawarkan sekilas istana dan bahkan Kaisar sendiri, hari-hari ini sangat sibuk karena kelangkaannya, jadi bersiaplah untuk keramaian dan antrean!

Perlu diketahui bahwa acara ini telah dibatalkan selama pandemi Covid-19, dengan pengumuman diharapkan segera sebelum acara berikutnya pada bulan Desember 2022 untuk menentukan apakah akan dilanjutkan.

2 Januari – Ucapan Tahun Baru

Ini adalah kesempatan langka untuk melihat Keluarga Kekaisaran saat Kaisar, Permaisuri, dan keluarga muncul di balkon Aula Chowaden untuk menyambut para simpatisan.

Acara ini sangat populer, dan kerumunannya sangat banyak, jadi bersiaplah.

Ada lima penampilan, dengan dua yang pertama termasuk anggota keluarga dewasa dan tiga sisanya termasuk anggota yang lebih muda juga.

Waktunya adalah: 10:10, 11, 11:50, 13:30, dan 14:20. Anda dapat memasuki pekarangan di gerbang utama dari pukul 09:30 sampai 14:10 tetapi disarankan untuk datang lebih awal.

23 Februari – Ulang Tahun Kaisar (baru)

Untuk merayakan ulang tahunnya, Kaisar dan keluarganya diharapkan untuk melanjutkan tradisi dan tampil tiga kali dari balkon Aula Chowaden.

Hari itu juga merupakan hari libur nasional, jadi ini adalah tingkat kesibukan yang sama sekali baru.

Di sore hari, sebuah buku tamu dibuka untuk semua pengunjung, dan tenda-tenda didirikan untuk memungkinkan semua orang menulis pesan kepada Kaisar.

Dari 12:30 hingga 15:30, buku itu ada di depan Rumah Tangga Kekaisaran.

Waktu kemunculannya adalah 10:20, 11, 11:40, dan Anda dapat memasuki pekarangan dari 09:30 hingga 11:20 di gerbang utama.

Perhatikan bahwa Taman Timur tutup pada hari ini, tetapi pengunjung dapat keluar melaluinya.

1-9 Desember – Kunjungan Masyarakat Umum ke Jalan Inui

Antara jam 9 pagi dan 3 sore pada hari-hari ini, Anda dapat berjalan lurus melewati halaman istana dari Gerbang Sakashitamon ke Gerbang Inuimon.

Rute ini berarti Anda memiliki Taman Fukiage dan Kediaman Kekaisaran di sebelah kiri Anda,

dan Taman Timur di sebelah kanan Anda, dengan sebagian besar jalan kaki mengikuti parit Hasuikebori.

Aturan Dan Pertimbangan

Proses untuk melihat Kaisar dan Keluarga Kekaisaran relatif mudah.

Stasiun-stasiun terdekat dibanjiri dengan simpatisan yang diarahkan oleh polisi, jadi ikuti saja orang banyak itu ke gerbang utama istana (Nijubashi),

yang dibuka pada pukul 09:30 dan hanya pintu masuk yang dibuka pada hari itu.

Setelah Anda mencapai gerbang, ada pemeriksaan keamanan singkat sebelum Anda menyerahkan bendera Jepang kecil yang terbuat dari kertas dan dikirim dengan berjalan kaki singkat ke Aula Penerimaan Chowaden.

Kaisar dan keluarganya muncul di galeri kaca tertutup di atas kerumunan saat semua orang bersorak dan mengibarkan bendera mereka dengan liar.

Kaisar memberikan pidato singkat, dan kemudian kerumunan itu digiring ke arah pintu keluar yang ditandai dengan baik.

Mendapatkan ke Istana Kekaisaran Tokyo

Jika Anda menuju langsung dari Stasiun Tokyo, hanya 10 menit berjalan kaki dari Pintu Keluar Pusat Marunouchi (bukan Yaesu), menuju ke Gyoko-dori dan langsung menuju ke Gerbang Wadakura-mon.

Jika Anda ingin mendaftar untuk tur istana, Anda harus menuju ke gerbang Kikyomon, yang berjarak 10 menit berjalan kaki dari Stasiun Nijubashimae atau Stasiun Otemachi melalui Gerbang Otemon, atau 15 menit dari Stasiun Tokyo.

Untuk wilayah utara, Anda dapat menuju ke Stasiun Kudanshita untuk Nippon Budokan dan Science Museum atau Stasiun Takebashi untuk National Museum of Modern Art.

Demikian penjelasan kami tentang panduan jika kita ingin berwisata ke Istana Kekaisaran Tokyo di Jepang, Semoga bermanfaat.

Leave a Reply

Your email address will not be published.