Fenomena Traveling Menginspirasi Banyak Orang

Fenomena Traveling Menginspirasi Banyak Orang

Japanorama.com – Traveling merupakan fenomena yang menginspirasi banyak orang secara turun-temurun. Dari kisah-kisah yang diajarkan di sekolah hingga cerita rakyat yang diilhami oleh para tetua desa dan tidak melupakan dongeng sebelum tidur yang membawa kita ke negeri ajaib Alladdin dan Peter Pan.

Fenomena Traveling Menginspirasi Banyak Orang

Fenomena Traveling Menginspirasi Banyak Orang – Setiap masyarakat dibuat berbeda dengan orisinalitasnya menjadi variasi langsung terhadap pemahaman masyarakat tentang kekuatan alam yang mengatur keberadaannya. Contoh utama untuk ini adalah tiga variasi segitiga yang terlihat di Pryamids of Giza, Mesir,Chichén Itza, México and the Kuil Tirupathi di Selatan India.

Perdagangan dan perdagangan yang dibawa oleh para pelancong jauh tidak hanya mengilhami para pemuda dari negeri-negeri di luar alam Dewa mereka tetapi juga mengilhami diversifikasi bahasa mereka seperti Shukriya yang berarti saya terima di India menjadi Shukran yaitu terima kasih dalam bahasa Arab dan Kroner dari Norwegia menjadi Mahkota di Inggris. Negeri-negeri asing melalui pedagang yang mengembara mengendarai angin perubahan memungkinkan peradaban untuk belajar dan memahami negeri di luar milik mereka sendiri. Bagaimana lagi Eropa tahu tentang Singa dan Gajah apalagi sutra dan rempah-rempah.

Dengan demikian menyebabkan usia penjelajah dan wisatawan. Pemberani New Age seperti Marco Polo dan Darwin mulai menjelajahi dunia seperti penduduk asli Polinesia di Pasifik. Kehidupan dalam hal rutinitas dan keterbatasan geografis dengan cepat kehilangan selera yang bahkan Raja Ferdinand dan Ratu Isabella dari Spanyol tidak dapat menolaknya.

Tetapi sementara beberapa termotivasi oleh panggilan dari orang yang tidak dikenal, banyak yang hanya ingin pergi dari rumah. Hal ini menyebabkan generasi baru wisatawan yang disebut wisatawan.

Tetapi ketika hidup diteruskan dengan cepat ke hari ini, seseorang berjuang untuk melepaskan cengkeraman kenyamanan dan keamanan yang luar biasa yang dibawa oleh seorang turis seperti kebiasaan seorang udik yang baru tiba di kota metropolitan.

Kita semua menyukai zona nyaman kita dan pada tingkatnya masing-masing. Tapi zona nyaman inilah yang membantu memisahkan garis tipis antara turis dan pelancong.

Secara umum turis adalah pengunjung terencana yang membawa rumahnya ke pantai. Baik dalam bentuk teknologi atau kenyamanan fisik, dia selalu diingatkan akan kehidupan yang biasa dia jalani. Dan meskipun ini mungkin membuat Vasco da Gama dan Christopher Columbus berguling-guling di kuburan mereka, ini menjadi tren jika bukan industri dengan bayaran tinggi.

Seorang musafir di sisi lain mungkin, kadang-kadang, kejutan besar bagi seorang turis seperti penari kaleng bagi seorang pendeta ortodoks. Di sini individu berani melepaskan rutinitasnya dan seperti sosiolog membenamkan dirinya dalam pikiran, tubuh dan jiwa ke dalam identitas baru yang terbentang di hadapannya.

Traveler bisa disebut dengan beragam nama mulai dari penjelajah hingga backpacker belaka jika bukan penggila budaya. Tetapi meskipun semua kualitas yang terkait dengan istilah-istilah ini dapat bercampur dan bercampur dalam jumlah yang berbeda, seorang musafir pada akhirnya lebih merupakan gagasan pikiran daripada atribut fisik.

Lalu apa sebenarnya definisi traveler?? Seperti yang banyak orang sepakati, seorang musafir itu seperti seorang penjelajah, tidak mau membiarkan batu apa pun lewat tanpa memeriksanya. Ia juga memiliki rona peziarah yang mengikuti aliran agama dan memperkaya jiwanya dari kenangan dan pengalaman yang ia ambil dan tanamkan dalam perjalanannya. Beberapa bahkan menyatakan seorang pelancong adalah seorang backpacker di mana kenyamanan fisik mengambil bagian belakang panggung sebagai pengganti memori potensial tak terduga yang dia yakini akan terungkap. Seorang musafir membuat pengalamannya seperti anak kecil yang membuat keajaiban dari sampah. Dan jika dia gagal memenuhi kriteria ini dia dianggap turis.

Baca Juga : Masyarakat Berbondong-Bondong Melakukan Revenge Travel

Seorang turis, tidak seperti seorang musafir, adalah jiwa yang terikat pada lingkungan tempat dia berdamai. Sering kaku dalam pilihannya membuat turis umumnya akan terbang jauh dari rumah. Ini bisa berupa istilah geografi atau hanya sosiologi. Ia lebih betah di tempat yang tidak jauh berbeda dengan rutinitasnya sehari-hari. Baik itu sumber air atau gereja, makanan atau bahkan gaya hidup dia memberi Saint Augustine yang terkenal mengatakan “Ketika Anda bepergian ke luar negeri, lakukan segala sesuatu yang tidak mengingatkan Anda tentang rumah”, kabur uangnya!!

Tidak seperti pelancong yang secara teratur meniru penjaga hutan, turis percaya pada konsep penggembalaan, baik itu pasangan, keluarga, dan bahkan orang asing acak yang dikelompokkan bersama di bandara. Di sini mencari istirahat dan relaksasi adalah tujuan utama dan kenyamanan adalah agama yang dengannya rencana perjalanan atau manual disiapkan dan meskipun banyak yang ingin mengubahnya, sebagian besar lebih memilih untuk tetap lebih dekat ke rumah.

Fenomena ini tidak aneh karena dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi ditambah dengan fakta bahwa hari-hari penjelajahan semakin dekat, orang lebih tertarik berada di tempat-tempat yang mengutamakan kemudahan dari rutinitas sehari-hari dan kemampuan untuk berbicara. itu di kalangan sosial sebagai simbol status, suatu keharusan.

Perjalanan hari ini lebih merupakan hak kesulungan daripada kemewahan di desa global yang sekarang kita tinggali dan meskipun banyak yang mungkin menyatakan bahwa batas yang mendefinisikan turis dari seorang pelancong keropos dan yang satu bisa dengan mudah disalahartikan sebagai yang lain. Pada akhirnya semua pelancong bisa menjadi turis tetapi semua turis tidak bisa menjadi pelancong.