10 Hal Teratas Yang Dapat Dilakukan Di Jepang – Dikenal sebagai negeri matahari terbit, Jepang memadukan tradisi budaya yang kaya dengan teknologi mutakhir dan kekuatan ekonomi. Berkat budaya yang unik dan sistem pendidikan tinggi yang kuat, sejumlah besar siswa internasional memilih untuk belajar di Jepang setiap tahun, mengambil kesempatan untuk merasakan perendaman di kota-kota Jepang yang ramai, tradisi yang menarik, dan bahasa yang terkenal rumit.

10 Hal Teratas Yang Dapat Dilakukan Di Jepang

japanorama – Banyak hal paling populer untuk dilakukan di Jepang berlokasi di Tokyo , yang juga merupakan tempat tinggal banyak siswa internasional. Namun di mana pun Anda belajar di Jepang , Anda juga akan memiliki kesempatan untuk bepergian lebih luas selama berada di negara tersebut dan ini sangat disarankan. Alternatif populer selain Tokyo termasuk Osaka dan Kyoto keduanya bergabung dengan Tokyo di antara 100 kota terbaik dunia untuk pelajar.

1. Jelajahi ibu kota Jepang, Tokyo

Kota semarak yang penuh dengan kontras antara lama dan baru, Tokyo wajib dikunjungi bagi siapa pun yang berkunjung atau melakukan studi di Jepang. Peringkat ketujuh dalam QS Best Student Cities 2017 , Tokyo juga dinobatkan sebagai salah satu kota teraman di dunia oleh Numbeo. Selain masakan yang terkenal luar biasa (dan lebih banyak bintang Michelin daripada kota lain), Tokyo menawarkan kemungkinan tak terbatas untuk eksplorasi di antara pasar ikan segar, taman dalam kota, teater kabuki yang terkenal, dan masih banyak lagi. Apakah Anda terpesona oleh warisan Buddha negara atau ingin bernyanyi sepuasnya di salah satu bar karaoke terkenal di kota, Tokyo tidak akan mengecewakan.

2. Mengunjungi Kyoto dan kuil-kuilnya yang indah

Dengan 2.000 kuil Buddha dan kuil Shinto, 17 Situs Warisan Dunia UNESCO, dan lebih banyak lagi museum dan istana belum lagi Paviliun Emas yang terkenal Kyoto adalah kota yang penuh sejarah. Itu juga merupakan rumah bagi salah satu universitas terbaik di Jepang, Universitas Kyoto, yang merupakan peserta tertinggi keempat di Jepang dalam Peringkat Universitas QS Asia.

Termasuk di antara 100 kota terbaik dunia untuk pelajar bersama kota-kota terdekat Osaka dan Kobe dalam QS Best Student Cities 2017, Kyoto menawarkan kesempatan untuk mengalami kehidupan dan budaya Jepang dalam skala yang sedikit lebih kecil dibandingkan dengan Tokyo. Jika Anda ingin belajar di Jepang tanpa hiruk pikuk ibu kota, Kyoto kemungkinan besar akan menjadi daftar keinginan Anda kota ini memiliki semua kuil dan taman tradisional yang Anda inginkan, di samping komunitas pelajar yang ramah dan bersemangat.

3. Berendam di pemandian air panas Jepang

Benamkan diri Anda di mata air panas Jepang dan Anda akan merasakan diri Anda langsung rileks meskipun ada sedikit aroma belerang di udara! Sebagai bagian integral dari kehidupan Jepang, mata air dinikmati oleh tua dan muda, turis, monyet, dan penduduk lokal (walaupun mungkin tidak semuanya pada waktu yang bersamaan). Selain kolam dalam ruangan, ada juga banyak mata air luar ruangan yang terletak di latar belakang gunung yang spektakuler, di dekat air terjun atau di dekat sungai.

Tetapi jika Anda menginginkan pengalaman penuh (dan suguhan yang nyata), pertimbangkan untuk memesan diri Anda ke ryokan onsen penginapan tradisional lengkap dengan mata air panas. Mandi sebelum dan sesudah makan malam, bahkan sebelum dan sesudah sarapan, dan Anda akan merasa segar kembali seperti sebelumnya. Anda hanya perlu meninggalkan kesopanan Anda di depan pintu kebanyakan orang Jepang mandi telanjang.

4. Berjalan di jalur ziarah kuno Jepang

Panjangnya 1.200 kilometer dan membutuhkan waktu berminggu-minggu untuk menyelesaikannya, jadi Anda mungkin tidak ingin berjalan di seluruh lingkaran ziarah 88 kuil Jepang sekaligus, tetapi bahkan berjalan di sebagian kecil jalur ini di sekitar Pulau Shikoku harus menjadi prioritas utama Anda. untuk dilakukan di Jepang selama studi Anda.

Penginapan kecil di sepanjang jalan menyediakan akomodasi dan makanan, dan jika Anda memilih pendekatan jalan kaki tradisional (dibandingkan dengan bus wisata yang sedikit lebih nyaman), mengapa tidak melengkapi pengalaman dengan mengenakan pakaian tradisional: jas putih ( hakui ), selendang ungu ( upaha ), topi jerami berbentuk kerucut ( sugegasa ) dan tongkat jalan ( kongōtsue )?

5. Tonton pertandingan gulat sumo

Ada lebih banyak gulat sumo daripada dua pria gemuk dengan pakaian dalam yang aneh yang mencoba untuk saling melempar keluar dari ring gulat sumo adalah seni bela diri Jepang yang sangat ritualistik, strategis, dan tradisional. Jepang adalah satu-satunya negara di dunia di mana gulat sumo dipraktekkan secara profesional, jadi manfaatkan kesempatan sebaik mungkin, dan pergilah ke sisi ring untuk ikut beraksi. Mungkin membantu jika Anda mengajak orang lokal, yang dapat membantu menjelaskan apa yang terjadi. Tahukah kamu? Untuk menambah berat badan di atas ring, pegulat sumo mengonsumsi sekitar 10.000 kalori per hari sekitar empat kali lebih banyak daripada rata-rata pria.

6. Melarikan diri ke Hokkaido

Baik Anda menyukai ski, seluncur salju, arung jeram, kano, mengamati paus, mendaki gunung, memancing, atau bersepeda Hokkaido adalah taman bermain bagi penggemar aktivitas luar ruangan. Ini juga bisa dibilang tujuan utama dunia untuk pahatan es, dan surga bagi fotografer. Pulau terbesar kedua yang membentuk Jepang, dan pulau terbesar ke-21 di dunia, Hokkaido berada di bagian utara negara itu dan menunjukkan empat musim yang khas, masing-masing membawa daya tarik tersendiri bagi banyak pengunjung yang berduyun-duyun ke pulau itu setiap tahun.

Dengan taman nasional untuk dijelajahi, kolam air panas untuk berendam, festival untuk dinikmati, dan pemandangan menakjubkan untuk dikagumi, Hokkaido menjadi tempat liburan yang menyenangkan dari keramaian dan hiruk pikuk wilayah metropolitan utama negara ini. Ibu kota Hokkaido adalah Sapporo, yang menyambut sekitar 14 juta wisatawan setiap tahun.

Baca Juga; 10 hal menakjubkan yang dapat dilakukan di Saga, Jepang

7. Cobalah menabuh taiko dan aktivitas tradisional lainnya

Anda mungkin akan mendengarnya sebelum melihatnya, dan gemuruh yang dalam dari drum taiko Jepang akan sulit untuk dilupakan. Digunakan dalam peperangan untuk memotivasi pasukan, drum taiko secara tradisional dibuat dari pohon-pohon kuno yang berumur ratusan tahun. Banyak universitas ternama di Jepang memiliki klub mahasiswa yang memungkinkan Anda mencoba berbagai aktivitas Jepang, termasuk taiko. Hiburan tradisional lainnya termasuk melukis, kaligrafi, origami (patung kertas) dan ikebana (merangkai bunga). Tidak ada cara yang lebih baik untuk merasakan budaya negara tuan rumah selain membenamkan diri di dalamnya jadi tunggu apa lagi?

8. Kunjungi Kastil Himeji

Ini mungkin tidak cukup memiliki menara dongeng, tetapi sekali melihat Kastil Himeji akan membuat Anda takjub. Bangga ditempatkan di puncak bukit di Prefektur Hyōgo Jepang, Himeji diakui sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO dan harta nasional. Juga dikenal sebagai White Heron Castle karena eksteriornya yang putih cemerlang, kastil ini berjarak sekitar satu jam berkendara dari Kobe (rumah bagi universitas top Jepang lainnya), dan perjalanan sehari yang mudah dari Kyoto atau Osaka. Paling baik dikunjungi pada musim semi, saat bunga sakura bermekaran, memberikan latar belakang alami yang menakjubkan untuk prestasi arsitektur yang spektakuler. Tahukah kamu…? Kastil Himeji memiliki labirin jalur yang mengarah ke benteng utamanya. Ini dirancang sebagai elemen pertahanan, mengarahkan musuh berputar-putar dan ke jalan buntu.

9. Pergi ke sakura matsuri (pesta bunga sakura)

Jika budaya yang unik, makanan yang lezat, sistem transportasi yang efisien, dan paduan kehidupan kota serta pemandangan yang spektakuler tidak cukup memikat Anda untuk belajar di Jepang, mungkin daya tarik bunga sakura musim semi akan meyakinkan Anda. Menyala taman umum, dan membingkai kuil dan istana dengan keindahan alam, musim bunga sakura Jepang benar-benar pemandangan yang patut dilihat. Setiap tahun, bunga sakura di Jepang mekar antara bulan Maret dan Mei, tergantung wilayahnya. Anda bahkan dapat menggunakan panduan praktis ini untuk mengatur waktu kunjungan hanami (melihat bunga) Anda.

10. Jelajahi Osaka pada malam hari

Kota terbesar ketiga di Jepang, Osaka dibom habis-habisan selama Perang Dunia Kedua, dan sejak itu dibangun kembali dengan banyak struktur beton dan jalan raya yang ditinggikan. Sementara banyak bangunan bersejarah hilang, warisan kota sebagai ibu kota komersial Jepang tetap hidup, memastikan Osaka penuh dengan kehidupan baik siang maupun malam. Rasakan cahaya terang dan kehidupan malam di kota yang dinamis ini dan, jika Anda senang, masuklah ke salah satu bar karaoke untuk merasakan pengalaman Jepang yang sesungguhnya.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *