tempat-wisata-di-Jepang

Wisata Alam Yang Indah Yang Berada Di Jepang

 

japanorama – Negeri berjuluk “Negeri Sakura” ini memiliki banyak sekali destinasi wisata yang menarik. Tak terkecuali atraksi alamnya yang indah. Bahkan jika itu adalah negara maju dan cukup inovatif. Masyarakat Jepang terpuji karena berhasil memelihara dan melindungi objek wisata alam.

Di Jepang, Gunung Fuji telah menjadi simbol atau landmark terkenal di seluruh dunia. Gunung tertinggi di Jepang ini memiliki keindahan yang bisa dilihat dari segala sudut. Namun, Anda tidak hanya mengenal Gunung Fuji! Sama seperti beberapa tempat wisata alam berikut ini, keindahannya tidak kalah dengan pegunungan yang dianggap sakral oleh orang Jepang.

Wisata Alam Yang Indah Yang Berada Di Jepang

1. Tottori Sand Dunes

Tottori Sand Dunes
Japan Guide

Bukit Pasir Tottori adalah bukit pasir alami yang terbentuk selama bertahun-tahun. Jepang yang membanggakan tempat ini merupakan gurun pasir terluas di Jepang, sekitar 2,4 kilometer dari utara ke selatan dan 16 kilometer dari timur ke barat, dengan perbedaan ketinggian hingga 90 meter. Pemandangan Laut Jepang, langit biru dan bukit pasir luas yang menghadap ke cakrawala semuanya sangat indah.

Bukit Pasir Tottori panas di musim panas, dengan terik matahari langsung dan pasir yang berapi-api, tetapi di musim dingin sangat dingin dan angin bertiup dari Laut Jepang. Untuk iklim yang lebih sejuk, musim semi atau awal musim panas adalah yang terbaik. Di sisi lain, jika ingin melihat pemandangan di musim tertentu, disarankan untuk pergi saat musim dingin karena bisa menikmati pemandangan salju yang indah. Sebaiknya kenakan sepatu dan pakaian yang nyaman yang akan kotor saat mempertimbangkan aktivitas saat berjalan di bukit pasir.

Terdapat berbagai tempat di Tottori Sand Dunes, seperti fasilitas wisata, restoran, toko souvenir dan pemandian air panas, serta aktivitas di bukit pasir tersebut. Di bawah ini adalah beberapa tempat wisata dan aktivitas yang direkomendasikan.

Di Tottori Sand Dunes terdapat banyak tempat wisata yang berhubungan dengan gumuk pasir, seperti museum dan geopark. Yang paling direkomendasikan adalah Museum Seni Patung Pasir, tempat pahatan pasir ditampilkan. Pematung pasir dari seluruh dunia membuat berbagai patung pasir sesuai dengan tema setiap tahunnya. Patung pasir yang besar dan rumit, bangunan warisan dunia, dan ukiran tokoh sejarah akan meninggalkan kesan yang mendalam pada Anda.

Bukit Pasir Tottori memungkinkan Anda menikmati pemandangan yang sangat berubah seiring musim dan musim. Misalnya saat senja, tidak hanya langit tetapi juga bukit pasir berwarna jingga, dan matahari terbenam terlihat di ufuk. Medan juga berubah sesuai musim. Terutama di musim dingin bersalju, warnanya menjadi sangat putih, memberikan pemandangan yang luar biasa. Anda harus mengalami aktivitas saat mengunjungi Tottori Sand Dunes. Berbagai kegiatan dimungkinkan, seperti “Fat Bike” (bersepeda di pantai dan garis pantai dengan sepeda), “Sandboard” (Anda dapat berselancar di pantai) dan “Paraglider” (Anda dapat terbang dari pantai Gunung Tottori) di pasir, Anda harus mencoba untuk “naik unta”. Anda dapat mengikuti tur bukit pasir di belakang unta atau berfoto dengan unta. Pemandangan unta yang berada jauh di atas ketinggian satu orang ini sangatlah indah.

2. Air Terjun Nachi

Air Terjun Nachi
Jalan jalan ke jepang

Di Air Terjun Nachi di Prefektur Wakayama, orang menemukan jalan yang tenang dengan pohon cedar yang menjulang tinggi. Hanya membutuhkan waktu tiga jam untuk mencapai prefektur ini dari Prefektur Osaka, dan pemandangan alamnya yang lestari selalu menarik wisatawan. Wilayah utara dan selatan Wakayama menawarkan keindahan alam yang tiada habisnya.

Jika ada tempat wisata pegunungan tinggi dan kuil di utara, seperti Takayama, Kongoji, Okunoin, Sanjudang, dan Pagoda Besar Timur Yasumoto, maka ada tempat wisata seperti Air Terjun Nachi atau Menara Nachi di selatan Wakayama. Begitu pula kawasan air terjun ini tidak kebal dengan pepohonan cedar di sekitarnya.

Dikenal sebagai air terjun tertinggi di Jepang, Air Terjun Nachi dan Air Terjun Kegon selalu menjadi permintaan para wisatawan. Pagoda dan candi yang tidak jauh dari air terjun semakin mempercantik keindahan air terjun setinggi 133 meter dengan lebar 13 meter ini. Saat mengagumi dari kejauhan kita akan mengetahui alasan utama mengapa objek wisata ini layak untuk dikunjungi.

Nyatanya, perjalanan dari pusat Wakayama ke Air Terjun Nachi tidaklah singkat. Pasalnya, mereka harus berhenti di beberapa stasiun dan berganti moda transportasi. Meski begitu, fakta ini tidak membuat wisatawan menyerah di jalan raya dan hanya menghabiskan waktunya untuk melihat Air Terjun Nachi.

Sesampainya di sana, kita akan menemukan pintu masuk dan kita bisa melihat air terjun dari bawah. Siapkan bujet 300 yen untuk membayar tiket, lalu berjalan menyusuri rel kereta api. Minasan akan menemukan gapura dan jalan menurun. Saat menuruni trek, terdapat pepohonan rimbun di kedua sisi jalan. Karena itu, tidak akan terasa gerah dan hampa. Kita harus menaklukkan jalan menurun dan menanjak untuk melihat Air Terjun Nachi yang indah.

Setelah menyelesaikan area ini, Anda juga dapat menuju ke area pegunungan Nanchi untuk menikmati kombinasi air terjun, pagoda, dan kuil yang luar biasa! Air terjunnya berwarna putih, menara berwarna merah terang, serta hijaunya pepohonan buatnya terus menjadi bagus. Suatu perjalanan yang menyantap banyak waktu dari pusat Wakayama, setelah menikmati pemandangan seutuhnya, bahkan pantas untuk dilihat. Tidak terasa rugi,  jalan2kejepang.com

3. Shiratani Unsuikyo Gorge

Shiratani Unsuikyo Gorge
Japan Guide

Dengan hutan rekreasi yang luas dengan jalur pendakian, Anda dapat menikmati pemandangan alam Yakushima dari dekat. Ini adalah tempat wisata yang penuh dengan atraksi pulau yang pasti ingin Anda kunjungi.

Ngarai Shiratani Unsui adalah salah satu tempat wisata paling populer di Yakushima. Jaraknya sekitar 12 kilometer dari Miyanoura yang bisa ditempuh dalam 30 menit dengan mobil, juga bisa ditempuh dengan bus reguler dari Pelabuhan Miyanoura. Hutan rekreasi dengan ketinggian 424 hektar ini terletak antara 600-1100m di atas permukaan laut dan dimulai dengan pohon cedar Yayoi 3000 tahun yang lalu.Di sini Anda dapat dengan mudah melihat hutan purba, cedar Yagi dan hutan cemara. Kedua sisi kawasan tersebut ditumbuhi tumbuhan dataran rendah seperti tumbuhan paku dan lumut, di sepanjang aliran sungai terdapat berbagai jenis tumbuhan berbunga. Melihat sungai lembah putih jernih mengalir melalui tengah hutan, bebatuan besar, air terjun mengalir di antara celah di antara bebatuan, Anda akan menghargai kesenangan murni ngarai, karena hutan masih mempertahankan fitur alaminya. Di negara / wilayah tersebut, Anda dapat dengan mudah menikmati hiburan lokal melalui hiking dan aktivitas lainnya.

Di hutan rekreasi ini terdapat 3 jalur yang sesuai dengan kemampuan fisik Anda: jalur Yayoisugi (60 menit), jalur Bugyosugi (3 jam) dan Taikoiwa pulang pergi (4 jam). Ada juga dua atraksi yang sangat populer, yaitu Kokemusu Mori (Hutan Morse), model film Hayao Miyazaki “Princess Mononoke” dan Taikoiwa (Drum Rock) di mana Gunung Fuji bisa dilihat dari ketinggian 1050m. Miyanoura dan pegunungan. Ogu memandang Sungai Anbao di Lembah Kosugi di bawah dari kejauhan. Anda dapat mendaki dengan mudah, tetapi Anda juga dapat mengikuti berbagai tur, jadi jika Anda memesan jauh-jauh hari, Anda juga dapat pergi dengan seorang pemandu. Selain itu, di Ngarai Shiratani Unshui terdapat jalan pegunungan yang mengarah ke puncak tertinggi Gunung Fuji. Miyanoura melewati Tsuji Pass, Wilson Stump, Daiousugi dan Jomonsugi.

Baca Juga :  Tempat Wisata Yang Ada Di Tokyo

4. Danau Kawaguchi

Danau Kawaguchi
Trip ke Jepang / Tour ke Jepang

Danau Kawaguchi merupakan salah satu dari 5 danau di kaki Gunung Fuji di bagian prefektur Yamanashi. ini. Di antara lima danau ini,Kawaguchi mempunyai garis tepi laut terpanjang dan ketinggian terendah. Danau ini adalah yang kedua dari total luasnya dan yang ketiga secara mendalam. Karena kontribusinya terhadap agama dan seni yang berkaitan dengan Gunung Fuji, ia telah terdaftar sebagai warisan budaya dunia. Terdapat banyak atraksi di area sekitarnya, seperti Oishi Park yang merupakan tempat yang ideal untuk melihat Gunung Fuji, Music Box Museum, Teddy Bear Music, Monkey Museum and Spa.

Di musim semi, bunga sakura Fuji dan honeysuckle mekar bersama, dan Anda dapat terlibat dalam aktivitas berburu buah dan menemukan ceri, blueberry, dan stroberi di pertanian di Kota Kawaguchiko. Di musim panas, lavender ungu bermekaran di danau, menyegarkan. Di musim gugur, Anda bisa melihat dedaunan musim gugur yang indah, mewarnai pemandangan dengan warna merah dan kuning. Pada malam hari, akan diterangi oleh lampu dan Anda dapat menikmati pemandangan yang sedikit berbeda.

Di musim dingin, Anda dapat mengagumi salju dan es di pohon setinggi 10 juta, serta patung es yang menyala selama Juhyo Matsuri (Festival Es). Pemandangan indah yang tercipta dari salju, es, dan cahaya sangatlah indah. Dari akhir Januari hingga Februari pada hari Sabtu dan Minggu, terdapat pertunjukan kembang api musim dingin, dan banyak wisatawan menyaksikan kembang api di langit malam musim dingin yang cerah setiap musim dingin.

Anda bisa menjajajal menaiki perahu untuk mengelilingi danau dan menikmati pemandangan Gunung Fuji dari tengah danau. Disarankan agar Anda pergi pada hari yang cerah agar bisa melihat pantulan Gunung Fuji di atas danau. Ada ruang untuk meja dan sofa di atas kapal, jadi Anda bisa menikmati waktu Anda. Ada juga parade khusus di mana Anda dapat menyaksikan kembang api musim dingin yang berlangsung selama 20 menit. Jam buka adalah 9: 00-16: 30, 930 yen untuk dewasa dan 470 yen untuk anak-anak.

Baca Juga : 10 Hotel Butik di Lampang yang Akan Melengkapi Perjalanan Anda di Thailand

5. Gunung Aogashima

Gunung Aogashima
Super Adventure

Berbicara tentang gunung berapi, nyatanya terdapat sebuah pulau di Jepang yang hidup berdampingan dengan gunung berapi . Ya, Pulau Aogashima bisa dibilang salah satu pulau paling ekstrim. Aogashima adalah pulau kecil yang terletak di Laut Filipina di Jepang.

Aogashima adalah sebuah pulau vulkanik dengan luas sekitar 8,75 kilometer persegi. Oleh karena itu, Aogashima sebenarnya adalah pegunungan yang aktif. Meskipun berjarak sekitar 358 kilometer dari Tokyo, Pulau Aogashima ialah bagian dari area Tokyo serta berada di bawah administrasi Pemerintah Metropolitan Tokyo. Aogashima terdiri dari empat kawah gunung berapi yang tumpang tindih. Dengan kata lain, ada kaldera lain di dalam kaldera tersebut.

Dilihat dari atas, Aogashima berbentuk seperti mangkuk besar yang dikelilingi tebing-tebing tinggi dan terjal. Puncak gunung di pulau itu terakhir kali meletus pada tahun 1785. Saat itu, letusan tersebut menewaskan 140 dari 375 orang yang tinggal di Aogashima. Mengutip dari sudut pandang geologi, meskipun gunung yang ada di Pulau Aogashima termasuk dalam daftar gunung berapi Kelas C, Anda tetap perlu mewaspadai gunung ini karena bisa saja sewaktu-waktu meletus.

Namun, penduduk Pulau Aogashima hidup tenang di pulau terpencil ini, dengan hanya satu kantor pos, satu sekolah dasar dan satu sekolah menengah pertama. Faktanya, sebagian besar penduduk tinggal di dalam tembok kawah. Biasanya mereka hidup dari pertanian, meski beberapa warga juga menjadi pegawai pemerintah. Padahal, mereka sudah mengetahui cerita tentang letusan dahsyat Gunung Augustus. Namun, mereka masih bisa bertahan hidup di pulau itu.

Menurut mereka, letusan sudah berlangsung lama. Ini memiliki sejarah lebih dari 230 tahun. Jadi, mengapa mempertimbangkan hal-hal buruk yang akan terjadi. Mereka pikir yang terbaik adalah berkonsentrasi mengolah tanah subur akibat letusan gunung berapi. Selain subur, Pulau Aogashima juga memiliki pemandangan yang sangat indah. Tak hanya itu, di Aogashima ada banyak aktivitas seru yang bisa dipilih wisatawan, mulai dari melihat bintang malam hingga wisata alam. Jika beruntung, Anda bisa mendaki di Maruyama dan menikmati pemandangan bunga, pepohonan, dan satwa liar. Bahkan, pulau ini juga menyediakan akomodasi sederhana bagi wisatawan. Selain itu, Anda dapat bersantai di sauna.

Pulau Hachijo memiliki bandara, jadi Anda bisa terbang ke Aogashima dengan helikopter. Namun, jika ingin menggunakan helikopter, Anda harus melakukan reservasi terlebih dahulu. Sedangkan jika Anda memutuskan untuk berperahu, waktu tempuh akan lebih lama, yakni 14 jam. Jika terjadi cuaca buruk dan gelombang besar, lalu lintas ke Aogashima akan dihentikan sementara.

6. Pantai Furuzamami

Pantai Furuzamami
MATCHA

Kozama adalah pantai yang luas, dangkal, hangat dan bersih. Garis pantai biasanya tidak ramai. Kozamami sering disebut sebagai surga tropis yang indah dan masih alami. Air biru muda, hijau zamrud, pasir putih lembut dan pegunungan hijau zamrud mengelilingi pantai yang indah ini.

Aktivitas snorkeling populer di laut kuno. Terumbu karang di pantai barat (sebelah kiri pantai) ditutupi dengan terumbu karang yang terawat dengan baik, yang dalam tetapi tidak dalam karena kedalaman maksimalnya hanya sekitar 3 meter. Terumbu karang unik ini dianggap yang terbaik di dunia. Manta dengan rentang sirip 6 meter dan 3 jenis ikan badut hidup di dekat pantai. Pemijahan polip karang adalah fenomena alam unik yang dapat diamati selama penyelaman malam di musim panas. Pulau Zamami merupakan pusat wisata ikan paus dari akhir Januari hingga Maret.

Pantai Furuzamami terletak di Pulau Zamami di pesisir Laut Cina Timur. Air di sini terlalu bersih, dengan tercetak “Michelin Green Guide”. Anda dapat naik kereta berkecepatan tinggi dari pelabuhan Okinawa terdekat ke pantai, yang memakan waktu 45 menit hingga 1 jam.

Di Jepang bagian utara, di Hokkaido, cuaca dari bulan Januari hingga Februari cukup dingin, sedangkan di pulau-pulau selatan, suhunya jarang turun di bawah 20 derajat bahkan saat musim dingin. Di musim panas, musim hujan mencapai Jepang, kelembapannya mendekati 100%, dan suhu termometer antara 30 dan 40 derajat. Oleh karena itu, waktu terbaik untuk bepergian ke Jepang – akhir musim semi dan awal musim gugur.

About the author