Tempat Wisata Yang Memukau Di Nara Jepang

Tempat Wisata Yang Memukau Di Nara, Jepang

japanorama – Nara merupakan kawasan yang menjadi ibu kota Jepang lebih dari 1.300 tahun yang lalu. Kawasan ini kaya akan sejarah dan tempat-tempat indah, termasuk perwakilan objek wisata “Taman Nara”. Selain bisa berinteraksi dengan rusa liar, ia juga terkenal bisa mengunjungi Situs Warisan Dunia “Kuil Houdian”.

Kota Nara berbatasan dengan Prefektur Kyoto dan merupakan kota wisata lain yang bisa dikunjungi Toppers ketika mengunjungi Jepang. Sama seperti Kyoto, wisatawan di Nara didominasi oleh keindahan budaya Jepang, dan panorama alamnya masih sangat alami.

Berencana liburan ke Nara? Saat ke Kota Nara, berbagai tempat wisata di Nara patut masuk ke dalam list destinasi liburan kamu!

Tempat Wisata Yang Memukau Di Nara, Jepang

1. Nara Park

Nara Park
GaijinPot Travel

KOMPAS.com – Taman Nara semakin populer di kalangan wisatawan yang berkunjung ke Jepang. Lokasinya mudah dijangkau, dan hanya 45 menit berkendara dari Kyoto. Taman ini terkenal mampu berkeliaran sekitar 1.000 ekor rusa dengan leluasa. Seperti yang kita ketahui bersama, rusa di Taman Nara menggerakkan badannya seperti busur saat meminta makan dari turis. Menariknya, dalam agama Shinto, rusa ini dianggap sakral. Catatan sejarah Taman Nara merupakan salah satu taman tertua di Jepang dan dibangun pada tahun 1880. Awalnya, Taman Nara adalah kediaman keluarga Kofokuji, salah satu keluarga paling berpengaruh di Jepang.

Ada Kuil Todai-ji di taman, yang terdaftar sebagai bangunan kayu terbesar dalam Daftar Warisan Dunia oleh UNESCO. Tak hanya itu, ada juga menara tertinggi kedua di Jepang dan National Treasure Museum yang dibangun 1.000 tahun lalu di Nara Park. Keberadaan rusa di Taman Nara diperkirakan sudah ada sejak lama. Pada tahun 1177, bangsawan Kujo Kanezane mengunjungi tempat yang sekarang disebut Taman Nara bersama keluarganya.

Kemudian dia melihat seekor rusa mendekati seorang anak laki-laki, dan anak laki-laki itu membungkuk seperti memberi hormat kepada rusa tersebut. Pada tahun 1189, Kanazawa kembali ke daerah tersebut dan mengunjungi proses pembangunan candi ini. Kemudian dia kembali ke rusa. Reaksi Kanezane juga membuatnya bingung, dan dia membungkuk untuk memberi hormat pada rusa. Sejak itu, rusa dianggap sebagai pertanda keberuntungan. Pada tahun 1500-an, ada ribuan rusa berkeliaran di kota. Pemburu rusa akan dihukum mati. Meski aturan itu tidak pernah diberlakukan, pada 2010, seorang pria dijatuhi hukuman 10 bulan penjara karena membunuh rusa di Taman Nara.

Kemudian dia melihat seekor rusa mendekati seorang anak laki-laki, dan anak laki-laki itu membungkuk seperti memberi hormat kepada rusa tersebut. Pada tahun 1189, Kanazawa kembali ke daerah tersebut dan mengunjungi proses pembangunan candi ini. Kemudian dia kembali ke rusa. Reaksi Kanezane juga membuatnya bingung, dan dia membungkuk untuk memberi hormat pada rusa. Sejak itu, rusa dianggap sebagai pertanda keberuntungan. Pada tahun 1500-an, ada ribuan rusa berkeliaran di kota. Pemburu rusa akan dihukum mati. Meski aturan itu tidak pernah diberlakukan, pada 2010, seorang pria dijatuhi hukuman 10 bulan penjara karena membunuh rusa di Taman Nara.

2. Kuil Todaiji

Kuil Todaiji
GuideKu.com

Kuil Todaiji adalah pusat pemujaan Buddha Jepang dan salah satu kuil paling populer dan tertua di bawah sinar matahari pagi. Konon Aula Besar Buddha adalah aula utama dari vihara yang dibangun pada tahun 752. Konon merupakan ruangan kayu terbesar di dunia, meskipun telah dipugar pada tahun 1692 dan hanya dua pertiga dari bagian asli vihara tersebut. sisa. . Juga di aula utama, kita bisa melihat patung Buddha terbesar di Jepang (Daibutsu) setinggi 15 meter.

Sementara di Kota Nara, bagian candi ini masih dihiasi dengan patung-patung kecil dan model arsitektur asli. Bersamaan dengan itu, di depan kompleks Todaiji, kita akan menemukan Gerbang Namdaemun, yaitu gerbang kayu besar yang diapit oleh dua patung ganas. Di depan gapura kita juga akan melihat para penghuni Taman Nara, rombongan rusa ini berkeliaran tidak jauh dari pura. Pengunjung juga dapat menawarkan daging rusa khusus “pai daging rusa” untuk rusa, masing-masing dengan harga 150 yen (sekitar 20.000 rupiah).

Baca Juga : 10 Pasar malam Bangkok yang wajib Anda kunjungi

3. Kuil Kasuga Taisha

Kuil Kasuga Taisha
Japanese Station

Kuil Kasuga Taisha dikatakan sebagai salah satu tempat tersuci di Jepang. Sebagai tempat di mana banyak dewa diabadikan, kuil ini menarik para penyembah dan wisatawan yang mencari pengalaman khas Shinto.

Anda dapat dengan mudah mencapai Kasuga Taisha dengan bus atau taksi dari Stasiun Kintetsu atau JR Nara. Ada banyak bus dari dua stasiun ini ke Terminal Bus Kasuga Taisha Honda. Kamu pula bisa berjalan dekat kurang lebih 30 menit dari Stasiun Kintetsu Nara serta 45 menit dari Stasiun JR Nara.

Kasuga Taisha dibentuk pada tahun 768 oleh seseorang adiwangsa dari keluarga Fujiwara yang berdaulat. Meski sudah umum membangun kuil di Jepang untuk memperingati satu atau dua dewa, pengaruh klan Fujiwara membuat Kasuga Taisha melindungi empat dewa, termasuk dewa Chiba, Ibaraki, dan Osaka. Setiap dewa memiliki kuil.

Kasuga Taisha terkenal dengan foto-fotonya yang penuh warna. Selama bertahun-tahun, kontras antara dinding merah putih cerah dan atap cemara telah menginspirasi para fotografer. Candi ini direnovasi setiap dua puluh tahun, dan tradisi ini berlanjut hingga akhir zaman Edo. Tujuan populer lainnya dari kuil ini adalah Kebun Raya Shinen Manyo, di mana terdapat lebih dari 200 jenis tanaman. Bunga wisteria yang mekar dari akhir April hingga awal Mei menjadi favorit wisatawan.

Hal pertama yang orang perhatikan saat memasuki Kasuga Taisha adalah ribuan lampion batu – sebenarnya ada lebih dari 3.000 lampion. Jalan menuju ke gedung utama dikelilingi oleh lampion di kedua sisinya, dan terdapat ratusan lampion perunggu di gedung utama. Tak heran, kawasan ini terkenal dengan Festival Lampion Mandala. Saat festival diadakan pada awal Februari serta pertengahan Agustus, lentera menyinari kuil serta sekelilingnya. Jalur kearah yang mengarah Kasuga Taisha melewati Taman Nara, tempatnya rusa berkeliaran dengan bebas. Rusa dianggap sebagai pembawa pesan suci yang disampaikan oleh Roh Kudus Shinto yang tinggal di kuil dan pegunungan sekitarnya.

Kasuga Taisha adalah contoh terbaik dari gaya arsitektur tanah air Kasuga. Sejarahnya dapat ditelusuri kembali ke awal abad ke-8 yang menggabungkan atap gaya Cina dengan dekorasi merah, emas dan merah cerah. Atap miring tidak memanjang terlalu mulus di bagian depan bangunan, yang juga merepresentasikan gaya arsitektur ini.

4. Kuil Kofukiji

Kuil Kofukiji
Sakurakita

Kofukuji pernah menjadi tempat suci keluarga Fujiwara, yang merupakan klan keluarga terkuat selama sebagian besar era Nara dan Heian. Kuil ini didirikan di Nara pada waktu yang sama dengan ibu kota pada tahun 710. Pada masa pemerintahan Fujiwara, kuil ini terdiri lebih dari 150 bangunan.

Saat ini, beberapa bangunan bernilai sejarah masih ada, termasuk pagoda lima lantai dan pagoda tiga lantai. Pagoda lima lantai ini memiliki tinggi 50 meter dan merupakan pagoda tertinggi kedua di Jepang, hanya tujuh meter lebih pendek dari pagoda lima lantai di Kuil Toji di Kyoto. Menara Kofukuji adalah simbol dan landmark Nara. Tempat ini pertama kali dibangun yaitu pada tahun 730 dan baru-baru ini dibangun kembali pada tahun 1426.

Meskipun Anda dapat memasuki situs Kuil Kofukuji secara gratis, Anda mungkin perlu masuk sepanjang waktu, tetapi ada dua area yang memerlukan biaya masuk: Museum Harta Karun Nasional Kofukuji dan Kuil Emas Timur. Museum Harta Karun Nasional yang baru direnovasi menampilkan koleksi seni yang luar biasa dari kuil dan merupakan tempat yang wajib dikunjungi bagi pecinta seni Buddha. Di antara banyak pameran yang luar biasa, patung Asura tiga sisi dan enam tangan adalah salah satu patung Buddha paling terkenal di Jepang.

Ada patung kayu besar Buddha Yakushi di Aula Emas tidak jauh dari Museum Harta Karun Nasional. Sepasang bangunan menarik lainnya adalah Aula Segi Delapan Utara dan Aula Segi Delapan Selatan. Sejarah awal mereka dapat ditelusuri kembali lebih dari seribu tahun, dan pekerjaan rekonstruksi saat ini selesai masing-masing pada tahun 1210 dan 1789. Bangunan-bangunan ini juga berisi beberapa peninggalan budaya kuil yang berharga, tetapi hanya dibuka untuk umum beberapa hari dalam setahun.

Aula emas pusat, bangunan utama Kofukuji, dihancurkan oleh api pada tahun 1717, dan meskipun aula pengganti dibangun dalam skala yang lebih kecil pada tahun 1800-an. Kuil emas pusat asli belum dibangun kembali. Dalam beberapa tahun terakhir, orang-orang telah memutuskan untuk membangun kembali balai itu sepenuhnya. Rekonstruksi saat ini sedang berlangsung, dan aula tersebut dijadwalkan dibuka pada Oktober 2018.

Kofukuji berjarak 5 menit berjalan kaki dari Stasiun Kintetsu Nara, atau 20 menit berjalan kaki dari Stasiun JR Nara. Kofukuji pula bisa digapai dengan naik bis tiap jam dari Stasiun JR Nara ataupun bis tujuan Kasuga Taisha( 5- 7 menit, 210 yen). Turun di stasiun bis Kencho- mae.

Baca Juga : Spot Untuk Melihat Pesona Sakura di Jepang

5. Kuil Horyuji

Kuil Horyuji
sukasukadee

Kuil Horyu-ji adalah kuil Buddha sekolah Shotoku. Kuil ini juga disebut “Ikaruga-dera” dan konon dibangun oleh Kaisar Suiko dan Pangeran Shotoku pada tahun 607. Area candi terbagi menjadi Saiingaran dan Toingaran, Saiingaran memiliki Kondo dan Pagoda 5 lantai, sedangkan Toingaran terletak di tengah-tengah Yumedono. Saiingaran adalah situs struktur kayu tertua saat ini. Horyu-ji telah terdaftar sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO, dan dinamai “Monumen Budha di Distrik Kuil Horyu-ji”.

Selain bangunannya, masih banyak peninggalan lain yang sayang untuk dilewatkan. Di Daibozo-in, Anda bisa melihat patung Guanyin yang berdiri, umumnya dikenal sebagai Kudara Kannon, patung Jizo Bosatsu, dan Tamamushi-no-ushi. Selain barang-barang tersebut, bangunan ini juga penuh dengan barang-barang Buddha berharga lainnya, yang layak menjadi harta nasional atau kekayaan budaya penting, dan juga terkenal dengan koleksi seni Budha.

Dari 22 Februari hingga 3 November, waktu kunjungan adalah 8: 00-17: 00. 4 November hingga 21 Februari, waktu kunjungan adalah 8: 00-16: 30

Dengan transportasi umum, naik Jalur JR Yamatoji ke Stasiun Goryuji, lalu naik Bus Nara Kotsu menuju Ryuuji dan turun di halte terakhir. Jika Anda bepergian dengan mobil, silakan naik Ximeihan Expressway ke Hou H Temple IC. Kuil itu sendiri tidak memiliki tempat parkir, tetapi ada tempat parkir di area sekitarnya.

6. Naramachi

Naramachi
FUN! JAPAN

Naramachi adalah area di selatan kolam Kofukuji dan Sarusawaike (termasuk Kuil Gangoji). Ada banyak rumah tua di daerah itu sejak abad ke-17. Sebagai distrik sejarah dan budaya Nara, daerah ini menjadi semakin populer. Awalnya, area tersebut terletak di situs web Gangoji. Sejak Abad Pertengahan, Gangoji telah menurun. Oleh karena itu, kota itu dibentuk di atas situs sebuah kuil kuno. Kota ini telah mengembangkan berbagai industri tradisional, seperti sikat, air mancur tinta, pedang, dan anggur. Oleh karena itu, menjadi pusat Kota Nara.

Areanya sekitar 600 meter dari utara ke selatan dan 900 meter dari timur ke barat, dan Gangoji berada di ujung utara kawasan tersebut. Jalanannya sempit dan banyak rumah tua. Kebanyakan rumah kayu tua adalah machiya. Ini adalah gaya arsitektur tradisional Kyoto dan Nara. Lebar machiya kecil dan kedalamannya bagus. Kebanyakan dari mereka adalah bangunan berlantai dua atau tiga lantai. Di rumah Machiya, kami menemukan lantai tanah yang panjang dan lurus, seperti jalan raya. Dan semua kamar di bawah tanah. Beberapa rumah memiliki halaman yang sempit.

Kita bisa melihat struktur rumah Machiya di Naramachi Koshi-no-ie (な ま ち 格 の 家). Terletak di bagian selatan daerah itu dan merupakan machiya yang telah dipugar bagi wisatawan. Di kawasan ini, terdapat museum kecil lainnya di dalam gedung Machiya. Dan menghiasi lebih dari selusin kuil kecil.

7. Pemandian Air Panas Toksukawa

Pemandian Air Panas Toksukawa
Spesial.net

Togawa Onsen adalah pemandian air panas yang terletak di Desa Togawa, Kabupaten Yoshino, Prefektur Nara. Desa Togawa adalah desa terbesar di Jepang yang terletak di gunung yang tinggi dan tidak ada kereta api ke daerah tersebut. Sungai Tokachi yang berada di kawasan yang masih alami ini ditemukan oleh para pekerja arang pada zaman Genroku (1688-1704). Terdapat banyak hotel dan toko di sekitar area pemandian air panas. 25 hotel dan kamar mandi, termasuk mata air panas dan mata air panas Kamiya, menggunakan mata air panas secara langsung.

Air di Totsugawa Onsen mengandung natrium bikarbonat, yang dikatakan dapat menyembuhkan luka dan luka bakar. Terdapat 3 pemandian umum, yaitu Hoshi no Yu, Ikoi-no Yu, dan Ikoi-no Yu. Wisatawan dapat menikmati pemandian air panas selama day trip di kawasan tersebut.

Hoshinoyu buka dari jam 12 siang sampai jam 5 sore. Jam buka Iori no Yu dan Iori no Yu adalah mulai pukul 10:00 hingga 21:00. Tarifnya bervariasi sesuai dengan fasilitas yang disediakan, tetapi “diskon cantik (tiga kamar mandi)” dikenakan biaya 1.000 yen, dan pengunjung dapat menggunakan tiga dari empat pemandian umum di daerah tersebut. Biaya masuk direkomendasikan bagi pengunjung yang ingin menikmati pemandian umum Torikawa Onsen.

Selain itu, pintu masuk Kumagawa Old Road Kohechi Hatenashi Toge Pass berjarak 20 menit dari Pemandian Air Panas Totsukawa. Puncaknya berakhir di Warisan Dunia Kumano Sanzan (tiga Kuil Kumano). Perhatikan bahwa tingkat kesulitan puncak ini sedang, di atas rata-rata, dan relatif sulit. Wisatawan dapat menikmati pemandian air panas dan mendaki puncaknya saat tiba di kawasan tersebut.

About the author