Tempat Wisata Di Kota Nagasaki Jepang

Japanorama – Saya mendengar bahwa Nagasaki (Nagasaki) dari Kota Cherry mungkin tidak asing lagi, dan dia sudah sering mendengar namanya sejak dia duduk di sekolah dasar. Ya, kota yang pernah menjadi korban bom atom saat Perang Dunia II ini memang sudah hancur total. Tapi sekarang, seiring berjalannya waktu, kota itu menjadi semakin indah.

Kota ini terletak di pesisir barat daya Kyushu, seluas 406,35 kilometer persegi. Tidak hanya terkenal dengan nilai sejarahnya, kota yang pernah menjadi pusat pengaruh Eropa ini juga memiliki banyak tempat wisata yang menakjubkan. Selanjutnya sebagian tempat wisata di Nagasaki yang harus buat didatangi:

1. Museum Perang Dunia II, Nagasaki Atomic Bomb


Museum Bom Atom Nagasaki terletak di Nagasaki, Jepang. Museum ini memperingati pemboman atom Nagasaki oleh Amerika Serikat pada 9 Agustus 1945. Di sebelah museum adalah Monumen Perdamaian Nasional Nagasaki untuk Korban Bom Atom, yang dibangun pada tahun 2003. Pengeboman tersebut menandai era baru perang dan menjadikan Nagasaki sebagai lokasi simbolis untuk tugu peringatan tersebut. Monumen Perdamaian Hiroshima adalah Monumen Perdamaian Hiroshima. Lokasi-lokasi ini melambangkan zaman nuklir, mengingatkan pengunjung akan kehancuran besar-besaran dan kerusakan tak pandang bulu yang disebabkan oleh senjata nuklir, dan menyatakan komitmen mereka terhadap perdamaian.

Museum Nagasaki selesai dibangun pada April 1996 dan menggantikan Pusat Kebudayaan Internasional yang rusak. Museum ini melaporkan sejarah kejadian dalam bentuk cerita, dengan fokus pada penyerangan dan sejarah yang berujung pada penyerangan tersebut. Ini juga termasuk sejarah perkembangan senjata nuklir. Museum tersebut memajang foto, artefak dan dokumen terkait ledakan tersebut.

Museum di Taman Perdamaian Nagasaki menggantikan Pusat Kebudayaan Internasional Nagasaki, yang awalnya memajang peninggalan budaya terkait pengeboman Nagasaki. Kini, foto-foto ini saling melengkapi, menggambarkan kehidupan sehari-hari sebelum bom atom di Nagasaki, kehancuran akibat bom, dan sejarah perkembangan senjata nuklir.

Baca Juga : 6 Tempat Wisata di Korea Selatan yang Wajib di kunjungi saat berlibur

Museum Bom Atom Nagasaki memperkenalkan sejarah bom atom di Nagasaki. Ini menggambarkan adegan Perang Dunia Kedua, jatuhnya bom atom, rekonstruksi Nagasaki dan adegan saat ini. Selain itu, museum juga menampilkan sejarah perkembangan senjata nuklir.

2. Kastil Hirado


Kastil Hirado dikelilingi oleh laut di tiga sisi. Karena dibangun pada zaman Edo, mereka tidak dapat membangun kastil dengan ciri khas kastil tadinya, alhasil Inui Yagura berlantai 3 jadi sebuah menara. Namun, kastil ini, seperti kastil lain di Jepang, dihancurkan di bawah perintah pemerintah Meiji pada tahun 1871, dan hanya Tanuki Yagura di Chatanguchi yang tersisa. Benteng saat ini dan Yaura dibangun pada tahun 1962.

Sejak dibangun hingga hari itu didekonstruksi, Kastil Hirado tidak memiliki menara untuk melindunginya. Namun, ketika mereka membangun kembali kastil tersebut pada tahun 1962, mereka menjadikan kastil tersebut permanen saat mereka membuat kembali Yagura. Akhirnya, Kastil Hirado jadi kastil dengan tiruan kastil yang permanen. Salah satu yang menarik dari kastil ini adalah Anda dapat melihat pemandangan kota dan lautan yang indah yang terbentang dari Pelabuhan Hirado. Banyak peninggalan sejarah yang berharga dipajang di kastil, seperti pedang Kuil Kameoka, salah satu warisan budaya penting Jepang. Tempat ini akan membangkitkan rasa penasaran mereka yang tertarik dengan sejarah Jepang dan Busan.

Dulunya merupakan pusat Kastil Hirado, sekarang menjadi pijakan Kuil Kameoka, dikelilingi oleh Taman Kameoka. Jembatan yang menghubungkan kota kastil dan sisi barat taman adalah Xiwaiqiao, yang telah ditetapkan sebagai properti budaya penting. Selain itu, Anda dapat berjalan-jalan melalui landmark bersejarah yang penting, seperti pohon pinus yew plum berusia 400 tahun yang terletak di jalan yang ditetapkan sebagai monumen alam Nagasaki, dan air mancur yang dirancang dengan baik Konponsui Kamokazu Shrine berdiri di depan.

Tanuki Yagura adalah satu-satunya Yagura yang masih ada di zaman Edo. Nama resminya adalah Tamongura, tapi karena ada banyak legenda yang berhubungan dengan Tanuki disekitarnya, dia dipanggil Tanuki Yagura. Menurut legenda, seekor musang terlihat di bawah lantai selama proses perbaikan, menyamar sebagai manusia dan muncul di kamar tidur daimyo. Tanuki meminta buat diizinkan tinggal di Yagura , sebagai gantinya, itu akan mencegah kastil selamanya. Daimyo menyetujui permintaan ini, dan janji ini masih dipenuhi hingga hari ini. Sangat menarik membayangkan kisah Tanuki berdiri di depan Yaura yang legendaris.

Untuk mencapai Kastil Hirado, bus Saihi dari Stasiun Hiradoguchi ke Stasiun Dermaga Hirado membutuhkan waktu sekitar 10 menit, turun di Stasiun Yukokan atau stasiun depan Balai Kota, dan berjalan selama 10 menit ke Kastil Kastil Hirado. Selain itu, dibutuhkan 10 menit dengan mobil dari Stasiun Hiradoguchi.

3. Huis Ten Bosch


Terletak di daerah Sasebo di Prefektur Nagasaki, Jepang, Huis Ten Bosch adalah taman hiburan dengan replika arsitektur Belanda yang cocok untuk liburan Asia di Sakura. Lihat foto Huis Ten Bosch yang terdapat di area Sasebo Prefektur Nagasaki, Jepang, ialah taman dengan tema replika arsitektur Belanda. Nama Huis Ten Bosch sendiri diambil dari salah satu dari tiga berikut ini Kediaman kerajaan terletak di Den Haag, Belanda.

Letak Whist 10 Bosch yang menghadap ke Teluk Omura mencerminkan sejarah hubungan erat antara Jepang dan Belanda pada tahun 1600-an sejak kawasan tersebut memulai aktivitas perdagangan. Pemerintah Jepang membuka salah satu atraksi utama di Prefektur Nagasaki pada tahun 1992.

Untuk menikmati keindahan Huis Ten Bosch, pengunjung perlu membayar tiket masuk 6.900 yen untuk dewasa (di atas 18 tahun); 5.900 yen untuk pelajar (usia 4 hingga 18 tahun); dan 4.500 hari untuk anak-anak (di bawah 4 tahun) tahun) Yuan, 6.400 yen untuk lansia (di atas 65 tahun).

Meskipun jaraknya sekitar 66 km dari pusat kota Nagasaki , sangat mudah untuk pergi ke Whistle 10 Bosch. Pengunjung yang tidak menggunakan mobil pribadi bisa naik kereta atau bus dari stasiun-stasiun di seluruh wilayah Nagasaki. Huis Ten Bosch dibagi menjadi beberapa area utama, termasuk Jalan Bunga, tempat bunga paling dekat dengan gerbang. Selain itu, taman petualangan juga menyediakan fasilitas hiburan petualangan seru untuk area bermain anak-anak, seperti dunia dinosaurus dan dunia labirin. Jika Anda sedang mencari aktivitas yang memacu adrenalin, jangan lewatkan kesempatan untuk mencoba bungee jumping dari menara setinggi 20 meter di area Art Garden. Anda juga bisa menikmati suasana pusat kota Amsterdam dengan mengunjungi kawasan kota Amsterdam.

Tidak hanya memamerkan bangunan dengan arsitektur kincir angin yang khas, Huis Ten Bosch dengan luas total 152 hektar juga memiliki daya tarik tersendiri, dan koleksi tamannya berubah-ubah sesuai musim. Dari akhir musim dingin hingga pertengahan musim semi, Huis Ten Bosch menyelenggarakan Festival Tulip, yang diadakan dari awal Februari hingga April. Dari tulip di Keukenhof Garden di Belanda hingga tangan desainer ternama, kami telah mengumpulkan semua jenis tulip, dan pengunjung dipersilakan masuk dari pintu masuk taman. Selain tulip, Huis Ten Bosch juga memiliki beberapa festival bunga lainnya, seperti Festival Mawar dari Mei hingga Juli dan Hydrangea dari Juni hingga Juli.

Layaknya theme park lainnya, Huis Ten Bosch juga dilengkapi dengan fasilitas akomodasi, antara lain hotel dan villa yang berada di kawasan wisata. Wisatawan harus merogoh kocek banyak untuk bisa menginap di kawasan Huis Ten Bosch karena harganya yang tidak murah, rata-rata sekitar 50.000 yen per malam. Tingkat hunian akomodasi di Huis Ten Bosch sangat tinggi. Oleh karena itu, wisatawan sangat disarankan untuk memesan terlebih dahulu sebelum keberangkatan.

4. Shimabara


Shimabara adalah daerah yang kaya akan sumber daya alam yang diciptakan oleh gunung berapi Unzendake. Selain itu, ini dikembangkan dari kota kastil Kastil Shimabara, dan merupakan tempat yang penuh dengan atraksi sejarah. Shimabara terletak di Semenanjung Shimabara di tenggara Prefektur Nagasaki, sebuah wilayah yang dibentuk oleh Gunung Berapi Unzendake. Meski letusan yang terjadi ratusan tahun lalu merusak kondisi parah, pergerakan kerak bumi terkait letusan gunung berapi dan geologi bermanfaat bagi pengembangan lanskap alam, mata air panas, dan pertanian. Selain itu, memiliki sejarah panjang perkembangannya sebagai kota kastil Kastil Shimabara di abad ke-17.

Baca Juga : Si Cantik Gunung Fuji

Shimabara adalah tempat pemberontakan, dan pemberontakan tersebut menjadi panggung pemberontakan Shimabara yang terjadi pada abad ke-17. Dikatakan bahwa Pemberontakan Shimabara adalah kerusuhan terbesar di Jepang, dan orang-orang Kristen yang tinggal di sana pada saat itu memblokirnya di Kastil Hara. Anda juga dapat mengunjungi kastil asli dan tempat-tempat lain yang terkait dengan pemberontakan Shimabara sebagai tempat wisata.

Shimabara memiliki banyak tempat wisata seperti situs bersejarah seperti kota kastil dan pemandangan alam yang diciptakan oleh gunung berapi. Inilah tempat-tempat yang harus Anda kunjungi.

Di Kota KastilShimabara, ada banyak bangunan memiliki yang mempertahankan citra zaman, seperti “Kastil Shimabara” dan “Rumah Samurai” dengan arsitektur tradisional. Diantaranya, “Kastil Shimabara” adalah tempat yang melambangkan Shimabara. Paviliun Tianshou memiliki ciri dinding lima lantai yang putih dan memiliki keindahan yang sungguh-sungguh. Selain itu, ada pameran di kastil, seperti Yoroi dan Kabuto (baju besi Jepang). Dek observasi di lantai 5 menghadap ke kota Shimabara yang megah (Shimabara) dan pemandangan indah Unzendake (Unzendake). Di Shimabara, terdapat wisata alam yang dibuat oleh gunung berapi serta tempat buat menekuni asal usul gunung berapi. Di antaranya, Balai Peringatan Bencana Gunung Yunding merupakan kesempatan langka untuk mempelajari kondisi vulkanik saat itu melalui berbagai pameran, seperti video yang mereproduksi parahnya letusan Gunung Yunding dan diorama kawasan yang terkena dampak.

Sumber air panas yang digunakan di banyak tempat di Kota Shimabara berasal dari erupsi kerak bumi oleh Unzendake. Pemandian Air Panas Shimabara terkenal dengan pemandian air panasnya. Terdapat pemandian kaki gratis di depan Terminal Shimabara Gaiko dan di tempat parkir arcade pertama kota “Gamadasu”, sehingga Anda dapat dengan mudah memasuki pemandian air panas. Selain itu, ada sekitar 60 mata air panas di Kota Shimabara, dan Anda harus mengunjungi pusat kota dan kawasan Shinmachi, di mana terdapat jalur mata air panas yang disebut “Koi no Uocho”. Ini adalah tempat yang populer di mana brokat berwarna-warni dan jernih berenang di mata air jernih yang indah dan indah.

5. Tojin Yashiki


Rumah-rumah Jepang yang megah juga bisa menjadi referensi objek wisata Nagasaki selanjutnya. Gedung Tojin Yashiki awalnya dibangun pada Abad Pertengahan untuk orang Tionghoa yang tinggal di Nagasaki. Saat itu, karena maraknya perdagangan dan penyelundupan, pemerintah membatasi pembangunan rumah untuk orang Tionghoa.

Dulu ada 2.000 Yashiki Tojin, tapi sekarang hanya sedikit yang memiliki pilar batu. Di rumah ini, Anda tidak hanya bisa menikmati nuansa megahnya, tetapi juga peninggalan budaya peninggalan zaman Meiji.

6. Nagasaki Peace Park


Taman Perdamaian Nagasaki (Taman Perdamaian Nagasaki) merupakan atraksi sejarah lain di Nagasaki yang sama dengan Museum Bom Atom Nagasaki. Tujuan dibuatnya taman ini sebenarnya tidak jauh berbeda dengan Museum Bom Atom yaitu untuk mengenang para korban yang jatuh akibat bom atom di Nagasaki, AS.

Di tengah taman terdapat tugu dengan lambang atau tanda bom atom dan nama almarhum. Ledakan terjadi di wilayah Urakami dan menewaskan 73.884 orang serta melukai 74.909 lainnya. Jumlah korban yang harus diidentifikasi terlalu banyak, sehingga hampir semua korban dimakamkan. Di taman yang sangat tenang, Anda bisa berjalan-jalan dengan bebas dan menikmati taman berhutan dan taman yang berwarna-warni.

7. Gunung Inasa


Tidak hanya bisa kamu kunjungi pada siang hari, tapi di malam hari kamu masih bisa menikmati keindahan Kota Nagasaki dan tempat wisata di Nagasaki lainnya melalui Gunung Inasa. Padahal, gunung ini merupakan salah satu dari tiga gunung dengan pemandangan malam terbaik.

Bagi yang belum terbiasa hiking jangan khawatir, karena ada juga cable car yang mengantarkan Anda ke puncak gunung hanya dalam waktu 15 menit.

8. Glover Garden


Selain keindahan taman, salah satu tempat wisata di Nagasaki adalah lokasi tamannya. Glover Garden adalah taman pusat tempat tinggal para pedagang terkenal di akhir zaman Edo. Pedagang tersebut adalah Frederick Ringer, Thomas Blake Glover, dan William John Al Special (William John Alt). Keunikan dari rumah-rumah ini adalah memiliki banyak koleksi bersejarah, yaitu Ringer Building, Glover Building, dan Alt Building.

Selain ketiga rumah tersebut, pengunjung taman juga akan mendapatkan bangunan bergaya Eropa di sekitarnya, jalan berbatu dan air mancur. Untuk pergi ke taman, Anda bisa menggunakan kereta listrik dan mobil atau bus lokal.

9. Festival Kunchi Nagasaki


Yang kurang umum di antara tempat-tempat wisata di Nagasaki adalah Festival Nagasaki Khunchi, yang biasanya diadakan di awal musim gugur. Bagi yang mengikuti festival, Anda juga bisa berjalan-jalan dengan pakaian tradisional Jepang sambil menikmati berbagai pertunjukan kesenian Jepang.

About the author