Mari Kita Menjelajahi Museum Yang Terdapat Di Jepang

Mari Kita Menjelajahi Museum Yang Terdapat Di Jepang

japanorama – Jepang merupakan negeri yang penuh dengan museum. Apakah Kamu di mari buat berlatih mengenai asal usul, seni, ataupun adat, terdapat museum buat seluruh orang. Kita sudah memilah beberapa museum terbaik di Jepang, dari Tokyo sampai Kagoshima, jadi ke mana juga Kamu berjalan, Kamu tentu hendak menciptakan salah satu museum hebat ini tidak sangat jauh.

Mari Kita Menjelajahi Museum Yang Terdapat Di Jepang

Mari Kita Menjelajahi Museum Yang Terdapat Di Jepang

1. Museum Peringatan Perdamaian Hiroshima (Hiroshima)
Mari Kita Menjelajahi Museum Yang Terdapat Di Jepang – Tidak hanya Kubah Bom Atom, ini merupakan tempat buat berlatih mengenai bom atom. Mulai cuma 4 tahun sehabis bom atom, materi- materi yang berhubungan dengan kehancuran serta beban dampak bom molekul sudah dipamerkan semenjak tahun 1949. Setelah itu pada tahun 1955, Museum Peringatan Perdamaian Hiroshima dibuka. Museum ini mengantarkan situasi pada dikala terbentuknya pengeboman dengan bermacam bentuk antara lain uraian mengenai bentuk serta energi cacat bom atom, uraian mengenai radioaktivitas, cahaya panas, dentuman, serta kehancuran dampak kebakaran, dan demonstrasi beberapa barang kepunyaan korban. Apalagi wisatawan dari angkatan yang tidak mempunyai pengalaman perang tentu hendak menyambut akibat yang kokoh dari beberapa barang yang dipamerkan tercantum fakta bernilai semacam kotak makan siang gosong, sebentuk yang dibakar, tangga batu yang diisyarati dengan bayang- bayang seorang yang dilahirkan oleh cahaya panas, serta jejak hujan gelap. Wisatawan diizinkan buat memegang genteng yang cacat dampak cahaya panas yang dipamerkan, yang melebur serta berganti jadi wujud bergelembung oleh panas yang amat besar.

Video lebih dari 300 korban berbicara tentang pengalaman mereka dapat dilihat kapan saja. Selain itu, tersedia panduan audio dalam 17 bahasa dan pamflet dalam 9 bahasa. Pameran “Sejarah Hiroshima dalam Cahaya Bom Atom” ditampilkan di Gedung Timur di mana fakta sejarah Hiroshima dari masa sebelum dan sesudah pengeboman diperkenalkan. Barang-barang dan foto-foto korban dipamerkan di Gedung Utama. Toko museum juga terletak di Gedung Utama.

2. Museum Terbuka Hakone (Hakone)
Di Hakone Open-Air Museum, sebuah museum seni luar ruang yang menawarkan situs luas seluas sekitar 70.000 meter persegi, Anda dapat menikmati patung-patung dari Henry Moore, Marta Pan, dan lainnya.

Taman, yang merupakan museum seni luar ruang pertama di Jepang, dibuka pada tahun 1969 dengan tujuan membuat seni patung lebih populer. Sekitar 120 karya seni pahat dipajang secara permanen di seluruh taman patung besar. Karya seni ini dapat dinikmati sambil melihat pegunungan Hakone. Berjalan dengan tenang di antara alam sambil menikmati patung-patung terkenal dari dekat adalah sensasi nyata yang unik bagi museum seni luar ruang. Ada juga patung mainan yang dapat disentuh dan dinikmati oleh anak-anak, serta fitur lain yang dapat dinikmati seluruh keluarga, seperti labirin.

3. Museum Edo Tokyo (Tokyo)
Di museum ini, terdapat replika yang didedikasikan untuk memamerkan lanskap masyarakat biasa yang tinggal di kota kastil selama Zaman Edo. Ada total 7 lantai di atas tanah dan 1 lantai di bawah tanah di museum, dengan ruang pameran permanen dan ruang pameran sementara dan acara khusus dan pameran yang berlangsung 5 kali setahun. Ada ruang pameran yang dipartisi menurut ‘Zona Edo’ dan ‘Zona Tokyo’. Di ‘Zona Edo’, Anda akan menemukan model ukiyo-e (cetakan balok kayu) dan senryoubako (kotak kayu) serta reproduksi tempat tinggal orang selama periode Edo. Anda dapat memperoleh banyak wawasan tentang kehidupan warga selama Periode Edo dengan banyaknya model dan pameran.

Anda tidak hanya mendapatkan kesempatan untuk belajar tentang Periode Edo secara eksklusif, tetapi Anda juga dapat belajar tentang Tokyo setelah peralihan dari Edo ke Tokyo. Melalui foto dan pameran, Anda dapat belajar tentang peristiwa dalam sejarah Jepang yang signifikan dalam mengubah jalannya sejarah Jepang. Peristiwa tersebut termasuk Serangan Kebakaran Tokyo, Restorasi Meiji dan pencerahan budaya.

Di museum ini juga terdapat aula video tempat Anda dapat melihat video untuk memperkaya pengetahuan Anda, serta perpustakaan tempat Anda dapat membaca dokumen yang berkaitan dengan sejarah Edo. Apalagi seperti yang disebutkan di atas, ada pameran tetap dan pameran khusus yang harus Anda luangkan waktu untuk berkunjung.

Ada lebih dari 140.000 buku berharga yang didedikasikan untuk Tokyo dan Edo dan dari koleksi ini, Anda diizinkan untuk menyalin 1 buku untuk tujuan penelitian pribadi. Bagi wisatawan yang ingin mempelajari lebih dalam tentang Jepang dan sejarahnya, Museum Edo Tokyo adalah tempat yang direkomendasikan untuk dikunjungi. Saat Jepang semakin dekat dengan Olimpiade 2020, museum memperkuat dukungannya untuk pengunjung asing. Museum ini menawarkan buku panduan bahasa Inggris untuk pengunjung. Selain itu, pengunjung dari luar negeri dapat diyakinkan dengan banyaknya model dan tampilan seni, sehingga mereka tidak akan meninggalkan museum tanpa mempelajari sesuatu yang baru. Perlu dicatat bahwa ada sukarelawan berbahasa Inggris yang dapat membantu pengunjung asing, serta perangkat headphone yang dapat dipinjam pengunjung untuk mendengar komentar bahasa Inggris.

4. Museum Ghibli (Tokyo)
Animasi Ghibli telah menjadi terkenal di luar negeri tetapi terutama diakui dan sangat populer adalah film-film seperti “My Neighbor Totoro”, Castle in the Sky dan Spirited Away, dengan film-film yang diputar di negara-negara seperti Italia, Prancis dan Amerika. Film-film tersebut telah memenangkan hati basis penggemar di seluruh dunia, tidak hanya di Jepang. Di Museum Seni Ghibli Mori, pengunjung akan dapat mempelajari prinsip-prinsip di balik bagaimana animasi dibuat, belajar tentang lanskap produksi Ghibli dan melihat pameran barang-barang seperti papan cerita animasi yang berurutan.

Ada banyak pameran untuk dinikmati bahkan oleh anak kecil. Misalnya, ada model Neko-Bus yang muncul di “My Neighbor Totoro” yang terbuat dari bahan lembut dan Anda bahkan bisa duduk di dalamnya. Ada juga Totoro besar yang menunggu di pintu masuk museum, dan di mana-mana adegan dari film dibuat ulang dan ada banyak hal untuk menyenangkan pengunjung. Dan ada animasi cerita pendek yang hanya bisa dilihat di museum.

Di sebelah museum terdapat kafe yang menyajikan menu orisinal yang terdiri dari hot dog, sandwich, dan kue di atas peralatan makan yang dihias dengan pola Ghibli. Konsep kafe ini sederhana namun memasak dengan hati yang hangat seolah-olah orang tua sedang membuat sesuatu untuk ulang tahun anak mereka. Makanan di menu seluruhnya terbuat dari bahan-bahan segar yang diambil langsung dari pertanian organik. Selain menu standar, ada pula sajian menu spesial berdasarkan musim. Salah satu item menu paling populer di musim gugur dan musim dingin adalah minuman panas menggunakan kacang kenari. Ada juga sudut suvenir di mana Anda dapat membeli barang-barang dengan karakter favorit Anda di atasnya. Anda dapat menghabiskan sepanjang hari tenggelam di dunia Ghibli dan sangat direkomendasikan sebagai tempat wisata terbaik bagi para pecinta Ghibli. Bahkan mereka yang bukan penggemar masa lalu pasti akan bersenang-senang di museum. Saat menghabiskan waktu di Tokyo, ini harus ada dalam daftar Anda.

Baca Juga : Destinasi Wisata Di Jepang Yang Halal Untuk Dikunjungi Oleh Umat Muslim

5. Museum Industri dan Teknologi Toyota (Nagoya)
Museum Peringatan Industri dan Teknologi Toyota telah melestarikan pabrik Toyota yang diluncurkan pada Era Taisho sebagai tempat untuk digunakan sebagai museum warisan industri yang berharga. Ada 4 paviliun: Paviliun Mesin Tekstil, Paviliun Mobil, Technoland, dan Gedung Grup Toyota. Bangunan bata merah itu sendiri dilestarikan sebagai struktur yang berharga. Ada alat tenun melingkar yang dipajang di lobi museum yang dibangun oleh Sakichi Toyoda, ayah dari Kiichiro Toyoda yang mendirikan Toyota sebelum menjadi produsen mobil. Alat tenun ini dibangun untuk menunjukkan kehebatan teknis Jepang pada saat bangsa masih bergantung pada teknologi Barat, dan telah menjadi simbol museum. Selain itu, museum ini telah diakui sebagai Warisan Modernisasi Industri atas kontribusinya terhadap modernisasi Jepang.

Museum Otomotif Toyota adalah tempat di mana Anda dapat belajar tentang sejarah mobil mulai dari perkembangan mobil bertenaga gas pada akhir abad ke-19 hingga mobil abad ke-20 melalui mobil yang sebenarnya. Di lantai 2, ada mobil Barat yang dipajang sedangkan di lantai 3 ada mobil Jepang dengan total 120 contoh yang bisa Anda lihat dari dekat. Juga di Annex, terdapat informasi dan pajangan mobil mengenai sejarah orang Jepang seiring dengan mobil. Ada juga ruang untuk anak-anak, restoran, dan toko suvenir di mana Anda dapat membeli barang-barang seperti mobil mini. Ini adalah museum di mana Anda dapat menghabiskan sepanjang hari bersama seluruh keluarga.

Kantor pusat pabrik Toyota terletak di Kota Toyota, Prefektur Aichi. Aula Pameran Toyota Kaikan yang juga berada di Toyota City memiliki pameran teknologi terbaru yang sadar akan keselamatan, mulai dari teknologi baru untuk kendaraan seperti mobil hybrid dan mobil sel bahan bakar. Di Pabrik Virtual, Anda dapat mempelajari hal-hal seperti proses pembuatan pabrik melalui video. Untuk mencapai Toyota Kaikan membutuhkan 1 jam perjalanan kereta api dari Stasiun Nagoya. Bagi penggemar Toyota, ini adalah tempat wisata yang tidak boleh dilewatkan.

About the author