Berbagai Festival Yang Ada Di Negara Jepang

Berbagai Festival Yang Ada Di Negara Jepang

japanorama – Matsuri adalah istilah agama Shintoisme, yang berarti matsuri kepada para dewa. Dalam arti sekuler, matsuri berarti festival atau perayaan di Jepang. Di Kyushu, festival pinus yang terjadi pada musim gugur disebut kunchi. Berbagai festival diadakan di seluruh Jepang sepanjang tahun. Sebagian besar penyelenggara matsuri adalah kuil Shinto atau kuil Buddha. Namun ada juga berbagai “matsuri” (festival) yang sifatnya sekuler dan tidak ada hubungannya dengan lembaga keagamaan.

Di Jepang, sebagian besar festival ditandai dengan aktivitas penduduk setempat, yang membawa Dashi dan Mitsukoshi berkeliling kota. Perbedaan antara dashi dan Mitsukoshi terletak pada cara pengangkutannya. Panggung ditarik, sementara Mitsukoshi digendong di pundak orang saat berjalan-jalan di kota. Kemudian, orang bisa naik egrang, tetapi mikoshi tidak bisa, karena mikoshi dianggap sebagai alat transportasi para dewa.

Namun ada juga festival yang tidak menggunakan dashi atau Mitsukoshi, seperti “Snow Festival” dan “Dance Festival”. Tidak semua festival Jepang menggunakan dashi dan Mitsukoshi. Oleh karena itu, jika ingin mengunjungi Dashi atau Mitsukoshi, pahami dulu festival-festival ini. Ini dia beberapa festival yang ada di Jepang yang akan kami sajikan satu persatu untuk anda.

Berbagai Festival Yang Ada Di Negara Jepang

1. Festival Salju Sapporo

Festival Salju Sapporo
Cheria Holiday

Salah satu festival yang ada di Jepang yaitu festival salju sapporo yang pengadaanya berada di kota Sapporo, kawasan Hokkaido. Festival Salju Sapporo adalah festival musim dingin terbesar di Jepang. Festival ini diadakan setiap tahun pada awal Februari. Festival ini meliputi pameran berbagai patung salju berskala besar dan kompetisi patung yang diikuti oleh peserta dari seluruh dunia. Jenis patung yang diproduksi tiap tahunnya akan berbeda, berbeda dengan tema film, selebritis dan landmark masing-masing negara. Jumlah pengunjung Festival Salju Sapporo melebihi 2 juta setiap tahun.

Festival ini dimulai pada tahun 1950. Sekelompok siswa SMA Sapporo membuat enam patung salju di tengah Taman Odori. Sejak saat itu, banyak wisatawan yang datang untuk mengunjungi pameran patung salju, adu bola salju, dan mengikuti karnaval. Festival Salju Sapporo, yang diadakan setiap tahun sejak saat itu, telah menjadi salah satu festival paling terkenal di dunia.

Festival Salju Sapporo diadakan di tiga tempat berbeda, lokasi utamanya adalah Taman Odori. Di Taman Odori terdapat pahatan es berukuran besar yang tingginya bisa mencapai 15 meter. Patung-patung yang dipamerkan bermacam-macam bentuk, salah satunya adalah bangunan yang terkenal di dunia. Pada tahun 1972, Olimpiade Musim Dingin diselenggarakan di Sapporo yang bertemakan “Selamat Datang di Sapporo”. Ini bertepatan dengan diadakannya Festival Salju Sapporo ke-23. Dari sinilah festival menjadi terkenal di seluruh dunia, bahkan pada tahun 1974 dibuatlah patung salju hasil kerja sama dengan negara yang memiliki hubungan dekat dengan Sapporo.

Tidak hanya bisa bermain dan menyaksikan pameran patung salju, Anda juga bisa menikmati berbagai makanan khas daerah di Sapporo Snow Festival. Dimulai dengan sup kari, seafood, cokelat panas, wiski, dan tempura, ini adalah sake manis Jepang. Anda juga harus mencoba bir Sapporo dan ramen Sapporo.

2. Festival Sanja Matsuri

Festival Sanja Matsuri
Wikipedia

Bagi wisatawan ke Jepang, Asakusa selalu menjadi salah satu destinasi pilihan dan wajib dikunjungi. Di musim panas, suatu pergelaran hendak diadakan buat memperingati 3 penggagas Kuil Sensoji di dekat Kuil Asakusa. Festival tahunan yang diadakan di Kuil Asakusa adalah Festival Sanya. Selama tiga hari festival, hampir 2 juta orang mengunjungi Kuil Asakusa, menjadikan Sanja Matsuri festival paling populer di Tokyo.

Sanja Matsuri menunjukkan pementasan mikoshi , yang merupakan simbol dari ribuan kuil kecil yang dapat dibesarkan dan diarak di daerah Asakusa, melambangkan dewa-dewa Shinto, dan diharapkan membawa keberuntungan dalam perjalanan bagi bisnis dan penduduk setempat. Tiga mikoshi terbesar biasanya muncul pada hari Minggu. Setelah seluruh festival, kedai makanan yang berbaris di pintu masuk Kuil Asakusa akan memainkan permainan dan membiarkan orang menikmati musik Jepang dengan irama taiko atau drum Jepang.

Pawai diadakan di Sanja Matsuri, dan dimulai dari Parade Daigyoretsu, ketua parade festival, geisha, musisi dan penari yang mengenakan kostum zaman Edo pada hari Jumat sore. Mereka semua berjalan dari Willow Street ke Kuil Sensoji dan Kuil Asakusa. Upacara Shinto diadakan tak lama setelah pawai, diikuti dengan tarian tradisional untuk mendoakan panen dan kemakmuran semua. Setelah itu mikoshi yang dijemput oleh warga sekitar Asakusa digendong di sepanjang jalan, kemudian ditabuh taiko ditabuh oleh para penabuh. Pada hari Sabtu, hampir 100 penduduk lokal dari 44 daerah menyebarkan keberuntungan dan kemakmuran di mikoshi dekat Kuil Sensoji dan Kuil Asakusa. Banyak warga juga membawa anak-anak dan wanitanya untuk beternak mikoshi.

Hingga acara puncak di hari Minggu tiba, dari jam 6 pagi, ratusan orang berkumpul di Asakusa Shrine lalu mengangkat 3 mikoshi terbesar. Semua orang akan membawa mikoshi terbesar dengan antusias, jadi demi kenyamanan dan keamanan bersama, penonton atau pengunjung tidak boleh melebihi batas masuk Kuil Sensoji selama festival berlangsung. Setelah dua jam parade mikoshi terbesar dan ketiga dari berbagai arah, orang-orang akan membawa mikoshi ke jalan-jalan, tempat perbelanjaan dan rumah-rumah di sekitar Asakusa, dan kemudian kembali ke Kuil Asakusa.

Baca Juga : Tempat Wisata Belanja Di Jepang Yang Populer

3. Festival Kanda Matsuri

Festival Kanda Matsuri
japanistry.com

Festival Kanda adalah salah satu dari tiga festival besar di Edo dan bahkan seluruh Jepang. Festival kelahiran dua tahunan (Honmatsuri) atau festival utama diadakan pada tahun ganjil, dan Kagematsuri yang lebih kecil diadakan pada tahun genap. Kota Honmatsuri mempertahankan dua acara utama: parade kuil Shinkosai portabel dan parade terapung Mikoshi Miya-iri. Kagematsuri tahun ini mengadakan upacara Reitaisai, yang merupakan upacara penting Shinto yang dirancang untuk mendoakan kebahagiaan, perdamaian, dan kemakmuran rakyat Jepang.

Mikoshi, yang pergi jauh ke dalam “kuil portabel”, berbaris ke Edo di jalan utama, sehingga shogun itu dianggap sebagai hadiah. Format festival saat ini juga untuk memperingati Kanda Akihito untuk memberikan penghormatan kepada kami. Ini adalah hadiah untuk kekayaan dan kekayaan rakyat. Acara utama berlangsung pada hari Sabtu dan Minggu paling dekat dengan tanggal 15 Mei. Yamano Matsuri, mereka hanya diadakan di tahun ganjil. Dalam beberapa tahun terakhir, festival telah diadakan di Kuil Kanda di daerah Kanda dan di dekat pusat kota Tokyo.

Festival Kanda mengadakan parade selama hampir 12 jam pada hari Sabtu acara tersebut. Daun-daun diarak di Kuil Kanda pada jam 8:00 pagi. Dibutuhkan rute berliku dari Kuil Kanda ke Living Palace di Tokyo, ke Sungai Ida, dan kembali ke Kuil Kanda di kedua sisi Akihabara. Jalan-jalan ke penduduk setempat di Jalan Mitsukoshi Mikoshi diarak melalui komunitas lokal sebelum tiba di Kuil Kanda. Pawai yang luar biasa terdiri dari lebih dari 200 pendeta Mitsukoshi, Shintoist dengan menunggang kuda, peserta dalam kostum Edo, musisi dan penari.

Saat pawai kembali sekitar jam 7 malam, tempat terbaik untuk melihat kedua acara ini adalah Kuil Kanda. Selain kegiatan utama, Festival Kanda juga memberi Anda kesempatan untuk merasakan penampilan drum Taiko yang luar biasa. Selalu ada berbagai warung makan selama festival. Tokyo Kanda Matsuri (Kanda Matsuri), Kyoto the Garden Festival (Gion Matsuri) dan Osaka Tenjin Matsuri (Tenjin Matsuri) terdaftar sebagai salah satu dari tiga festival besar di Jepang.

4. Festival Gion Matsuri

Festival Gion Matsuri
GaijinPot Blog

Ion Garden Festival (G Garden Festival) diadakan di Kyoto setiap bulan Juli selama satu bulan dan merupakan salah satu festival paling terkenal di Jepang. Ini adalah semua yang perlu Anda ketahui tentang perayaan liburan abadi Anda! Festival taman ion adalah festival terbesar di Kyoto dan salah satu festival terbesar di Jepang. Festival ini awalnya diadakan untuk melindungi orang-orang dari wabah, namun kini telah berkembang menjadi perayaan berskala besar di seluruh Kyoto. Hari ini, Festival Taman adalah festival musim panas selama sebulan, tempat penduduk lokal dan turis berkumpul untuk menikmati suasana pesta. Meski begitu, Garden Festival tetap menjunjung tinggi ritual dan tradisi yang terjalin sejak pertama kali berdiri 2000 tahun lalu.

Festival taman ion (Gion Matsuri) dibangun pada tahun 869 sebagai bagian dari ritual pemurnian yang disebut goryo-e untuk menenangkan para dewa yang diyakini menyebabkan kebakaran, banjir, gempa bumi, dan bencana lainnya. Pada saat itu, orang-orang terjangkit wabah, dan mereka menyalahkan penyakit itu karena kegilaan makan Gozu Tennō. Penguasa Jepang pada saat itu, Kaisar Kiyōwa, memerintahkan doa kepada dewa Susanoo-no-Mikoto di Kuil Yasaka. Ada 66 kendaraan hias besar “harpun” yang dipasang di Taman Shenxian. Setiap kendaraan hias digunakan di provinsi tradisional Jepang. Ada juga mikoshi kuil portabel yang terletak di Kuil Yasaka dan ditempatkan di Taman Shenxian.

Selain itu, seorang anak lelaki lokal terpilih sebagai “utusan suci” para dewa. Anak laki-laki itu sedang duduk di atas pelampung, dan dia tidak diizinkan menyentuh tanah dari tanggal 13 hingga tanggal 17 di akhir parade militer pertama. Tradisi ini telah berulang selama berabad-abad selama periode populer dan masih menjadi bagian darinya.

Festival taman ion (Gion Matsuri) dapat dibagi menjadi dua bagian. Bagian pertama adalah “Saki-Matsuri”. Ini dimulai pada jam 9:00 pagi pada tanggal 17 Juli, ketika melewati persimpangan Shijo-Karasama dari Shijō-dōri, melewati 23 gunung dan Dahoko, kemudian turun ke Kawaramachi-dōri, dan akhirnya ke Oike-dōri. “Garis finish” resmi berada di persimpangan Oike-Karasuma. Pawai tersebut berlangsung selama 2 jam dan berakhir sekitar pukul 11.30 dini hari. Penonton dapat menyaksikan pawai dimanapun di sepanjang rute, namun tempat yang paling menarik adalah di persimpangan, dimana staf pawai harus bekerja lebih keras untuk memutar pelampung di tikungan.

5. Festival Hakata Gion Yamakasa

Festival Hakata Gion Yamakasa
Sakurakita

Setiap tahun dari tanggal 1 hingga 15 Juli, festival warna-warni di Hakata Gen Okayama Fukuoka diadakan. Daya tarik utama festival ini adalah Yamakasa (kendaraan hias seberat 1 ton yang didekorasi untuk festival), di mana orang-orang mengangkat bahu dan berlari melalui jalan-jalan di Hakata. Festival ini sebenarnya menarik perhatian sekitar satu juta orang. Kendaraan hias Yamakasa dibagi menjadi Kazariyama dan Kakiyama. Yang pertama digunakan untuk tujuan dekorasi, sedangkan yang terakhir digunakan secara eksklusif untuk festival. Kendaraan hias dipasang di sudut jalan untuk dipamerkan sebelum festival.

Setiap tahun dari tanggal 1 hingga 15 Juli, festival warna-warni di Hakata Gen Okayama Fukuoka diadakan. Daya tarik utama festival ini adalah Yamakasa (kendaraan hias seberat 1 ton yang didekorasi untuk festival), di mana orang-orang mengangkat bahu dan berlari melalui jalan-jalan di Hakata. Festival ini sebenarnya menarik perhatian sekitar satu juta orang. Kendaraan hias Yamakasa dibagi menjadi Kazariyama dan Kakiyama. Yang pertama digunakan untuk tujuan dekorasi, sedangkan yang terakhir digunakan secara eksklusif untuk festival. Kendaraan hias dipasang di sudut jalan untuk dipamerkan sebelum festival.

Kendaraan hias Kazariyama tingginya sekitar 10 meter dan dihiasi dengan samurai atau boneka karakter anime populer yang dibuat oleh pengrajin Hakata ahli Hakata. Di masa lalu, orang-orang menggunakan pelampung yang sangat dekoratif, tetapi karena beberapa ketidaknyamanan, pelampung tersangkut di kabel daya dan lampu, sehingga diputuskan untuk memasangnya hanya untuk keperluan tampilan. Kendaraan hias ini bertempat di Kuil Kada dan dapat dilihat sepanjang tahun.

Orang-orang ini mulai membawa pelampung pada tanggal 10, dan festival mencapai puncaknya pada tanggal 15, karena di pagi hari, dengan tepukan drum, pelampung pertama mulai lepas landas. Dalam permainan ini, para pria bersaing untuk lari cepat sejauh 5 kilometer dalam waktu setengah jam terpendek. Meski kecepatan itu penting, mereka tetap perlu mempertahankan gaya elegan dan heroik selama pertandingan.

Baca Juga : 5 Tempat Wisata Pulau Koh Samui di Thailand

6. Festival Tenjin Matsuri

Festival Tenjin Matsuri
Japan Travel

Festival Tenjin Matsuri (Festival Tenjin Matsuri) diadakan di Osaka dari tanggal 24 hingga 25 Juli setiap tahun. Festival ini merupakan salah satu dari tiga festival besar di Jepang. Selama perayaan, orang-orang datang ke Kuil Osaka Tenmangu untuk berdoa kepada dewa pendidikan. Selain itu, mereka juga mendoakan kesuksesan bisnis dan kesehatan. Bagian paling populer dari festival ini adalah para peserta parade, yang mengenakan kostum tradisional Jepang dan perahu yang dihiasi lentera berlayar di Sungai Okawa.

Meski Festival Tenjin dirayakan selama dua hari, namun peserta parade yang mengenakan kostum tradisional dan kendaraan hias baru diadakan pada tanggal 25 Juli. Di akhir festival, pengunjung juga bisa menyaksikan kembang api raksasa. Jika kamu berkunjung ke Osaka, cobalah nikmati suasana meriah dan keindahan kembang api yang hanya ada di festival ini!

7. Festival Tari Awa

Festival Tari Awa
Tribunnews.com

Festival Tari Awa adalah festival terbesar di Jepang, dimana orang-orang menarikan tarian tradisional Tokushima yang disebut Tari Awa. Festival ini diadakan selama Obon, saat roh kembali ke dunia manusia. Tujuan Tari Awa adalah untuk menyambut semangat. Nama “Awa” dalam tari Awa berasal dari sejarah Tokushima 400 tahun yang lalu, karena Kota Tokushima dulu disebut Kota Awa.

Selama perayaan, penari akan mengenakan pakaian warna-warni dan menampilkan tarian yang energik. Daya tarik utama dari festival ini adalah para penari menari mengikuti obayashi (musik tradisional Jepang) yang ceria. Salah satu lirik dalam lagu awa dance adalah: “Mereka yang menari (kelihatan) bodoh, yang menonton itu konyol. Jika kalian berdua bodoh maka menari bersama.” Siapapun bisa ikut Dance, mereka bahkan menyediakan panggung untuk penonton yang ingin berpartisipasi dalam tarian.

Meski berasal dari Tokushima, saat ini tarian Awa juga dapat ditemukan di festival regional lainnya di Jepang, seperti di daerah Koenji di Tokyo dan Kota Kawasaki di Prefektur Kanagawa. Di Tokushima, Anda bisa menikmati pemandangan alam yang indah dan berbagai makanan khas. Jika Anda mengunjungi Tokushima, lihat salah satu festival mengesankan ini di Jepang!

About the author